Pertamina pastikan layanan solar tersedia

Pertamina pastikan layanan solar tersedia

Pengemudi memarkirkan kendaraannya di depan pompa BBM karena protes bio solar hanya tersedia 30 menit di salah satu SPBU Solok Selatan, Sumatera Barat. ANTARA/Erik Ifansya Akbar.

Jakarta (ANTARA) - PT Pertamina (Persero) memastikan ketersediaan solar subsidi baik di terminal BBM maupun di SPBU mencukupi untuk kebutuhan konsumen.

Untuk menjaga kehandalan distribusi ke masyarakat, Pertamina juga telah menambah sekitar 20 persen suplay solar untuk memastikan pemerataan penyaluran dan melakukan percepatan distribusi untuk pelayanan ke masyarakat yang lebih optimal.

VP Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman di Jakarta, Jumat mengatakan bahwa stok BBM dalam kondisi aman. "Masyarakat tidak perlu khawatir, Pertamina telah menambah suplay solar untuk ketersediaan yang lebih merata," ujarnya.

Namun demikian, imbuh Fajriyah, Pertamina berharap penyaluran BBM Bersubsidi tepat sasaran. Sebab yang terjadi di lapangan hingga kini BBM Bersubsidi masih banyak dikonsumsi oleh masyarakat yang secara ekonomi tergolong mampu.

Padahal sesuai dengan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 191 Tahun 2014, BBM tertentu termasuk Solar bersubsidi hanya diperuntukkan bagi industri rumah tangga, usaha mikro, usaha pertanian, usaha perikanan, transportasi dan pelayanan umum, termasuk juga kendaraan pribadi dengan kapasitas mesin atau CC yang kecil.

"Bagi masyarakat golongan mampu, agar menggunakan BBM non subsidi yang ketersediaannya memang lebih banyak, sehingga BBM subsidi dapat lebih dinikmati oleh penggunanya sesuai ketentuan," katanya.

BBM non subsidi adalah Dexlite atau Pertamina Dex sebagai pengganti Solar dan Pertalite, Pertamax ataupun Pertamax Turbo sebagai pengganti Premium. Selain jenis BBM tersebut lebih baik untuk kehandalan dan keawetan mesin kendaraan, BBM tersebut juga tergolong lebih ramah lingkungan.


Baca juga: Aptrindo nilai penghapusan subsidi solar lebih efektif dari pembatasan
Baca juga: Asosiasi pilih cabut subsidi solar angkutan barang, ketimbang dibatasi
Baca juga: Migrasi solar ke dexlite ringankan subsidi

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tekan impor minyak, Pertamina hemat devisa Rp37 triliun

Komentar