Alun-Alun Bogor dibangun 2020

Alun-Alun Bogor dibangun 2020

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim (ANTARA/Foto: Riza Harahap)

Lahan yang akan dibangun menjadi Alun-Alun Kota Bogor adalah Taman Topi, Taman Ade Irma Suryani, hingga Masjid Agung Kota Bogor
Bogor (ANTARA) - ​​​​Pemerintah Kota Bogor dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat akan membangun Alun-Alun Kota Bogor di lahan seluas sekitar 1,7 hektar di Jalan Kapten Muslihat, Jalan Nyi Raja Permas, hingga Jalan Dewi Sartika, Kota Bogor pada 2020.

"Lahan yang akan dibangun menjadi Alun-Alun Kota Bogor adalah Taman Topi, Taman Ade Irma Suryani, hingga Masjid Agung Kota Bogor," kata Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim, di Balai Kota Bogor, Jumat.

Menurut Dedie, pembangunan Alun-Alun Kota Bogor adalah proyek Pemerintah Provinsi Jawa Barat. "Anggarannya dari ABPD Provinsi Jawa Barat, 2020. Pemerintah Provinsi Jawa Barat, saat ini sedang melakukan studi kelayakannya. Kami menunggu hasilnya," katanya.

Baca juga: P4W IPB: Penggeseran pagar Istana Bogor picu polutan

Sambil menunggu studi kelayakan tersebut, Pemerintah Kota Bogor, membahas usulan nama untuk untuk Alun-Alun Kota Bogor, sehingga pada saat studi kelayakan selesai, sekaligus sudah ada usulan namanya.

Menurut dia, dari Pemerintah Provinsi Jawa Barat ada usulan nama Dewi Sartika, yakni pahlawan Jawa Barat dan kebetulan lokasi yang akan dibangun Alun-Alun juga dekat Jalan Dewi Sartika.

"Dari masyarakat Kota Bogor juga ada usulan nama Kapten Muslihat. Kebetulan, lokasi yang akan dibangun Alun-Alun adalah Taman Topi yang di dalamnya ada patung Kapten Muslihat. Ketetulan Taman Topi juga di Jalan Kapten Muslihat," katanya.

Baca juga: Mahasiswa UBC pelajari pengembangan ekonomi masyarakat Bogor

Menurut Dedie, pertemuan Jumat ini dengan beberapa tokoh Kota Bogor, baru pembicaraan informal. "Nantinya akan dibuat FGD (focus group discussion), untuk membicarakan usulan nama tersebut," katanya.

 

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar