Morales nyatakan akan kembali ke Bolivia

Morales nyatakan akan kembali ke Bolivia

Presiden terguling Bolivia Evo Morales (kanan) disambut oleh Menteri Luar Negeri Meksiko Marcelo Ebrard selama kedatangannya untuk mengambil suaka di Meksiko, Selasa (12/11/2019). Evo Morales yang sudah berkuasa selama 14 tahun itu mengundurkan diri atas tekanan militer dan polisi Bolivia serta demonstrasi warga yang sudah berlangsung sejak Oktober 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Edgard Garrido/aww.

Mexico City (ANTARA) - Mantan presiden Bolivia, Evo Morales menyatakan ia akan kembali ke Bolivia jika parlemen negara itu tidak menyetujui pengunduran dirinya.

Morales menyatakan mundur sebagai presiden pekan lalu di tengah gelombang protes. Ia kemudian angkat kaki ke Meksiko.

"Surat pengunduran ada di parlemen. Kalau parlemen tidak menerima, saya akan kembali. Pada saat ini, saya merasa saya bisa menenangkan Bolivia," kata Morales dalam wawancara dengan El Universal, Kamis (14/11).

Morales berargumentasi bahwa kekerasan dengan senjata, yang saat ini berlangsung di Bolivia, tidak akan membawa perdamaian bagi negeri itu.

"Dialog dengan partisipasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, Gereja Katolik dan negara-negara penengah akan membawa perdamaian pada Bolivia," kata sang mantan presiden.

Morales menyampaikan surat pengunduran dirinya pada Minggu (10/11).

Jeanine Anez, wakil ketua parlemen tingkat tinggi, mengambil alih kekuasaan sebagai presiden ad interim dan telah membentuk kabinet sementara.

Mahkamah konstitusi Bolivia telah memutuskan bahwa peralihan kekuasaan kepada anggota parlemen oposisi itu tidak melanggar undang-undang. Namun, para anggota parlemen dari kubu Morales, MAS, bersikeras bahwa pengunduran diri Morales harus terlebih dahulu disetujui oleh parlemen.

Di tengah kekisruhan itu, sejumlah anggota parlemen telah memboikot sidang parlemen, yang membahas pengunduran diri Morales.

Morales memutuskan mundur setelah aksi protes berlangsung selama berminggu-minggu pascapemilihan presiden pada 20 Oktober.

Lembaga pemilihan menetapkan bahwa Morales berhak menjalankan masa jabatan presiden berikutnya. Namun, pihak oposisi bersikeras bahwa ada keanehan dalam proses penghitungan suara.

Morales menganggap peralihan kekuasaan kepada Jeanine Anez sebagai kudeta.

Sumber: Sputnik

Baca juga: Terima suaka, mantan presiden Bolivia angkat kaki ke Meksiko
Baca juga: Putin peringatkan Bolivia di ambang kekacauan
Baca juga: Morales kecam pengakuan AS atas pemerintahan baru Bolivia

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar