Kemenperin beri bantuan alat pelaku industri kulit Magetan

Kemenperin beri bantuan alat pelaku industri kulit Magetan

Ilustrasi - Pekerja memproses penyamakan kulit di sebuah industri rumahan kulit Ringinagung, Kabupaten Magetan, Jawa Timur. (Antara/Siswowidodo)

Dengan alat "automatically drum" itu hanya butuh waktu dua jam saja. Jadi bisa hemat waktu sampai dua jam
Magetan (ANTARA) - Kementerian Perindustrian memberikan bantuan berupa satu set alat untuk melembutkan kulit dan "setting thermometer" kepada Unit Pelayanan Teknis (UPT) Industri Kulit dan Produk Kulit Magetan untuk dapat digunakan oleh para pelaku industri kulit setempat.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Magetan Sucipto, Jumat, mengatakan alat tersebut senilai mencapai Rp900 juta dan akan membantu proses penyamakan industri kulit di Magetan lebih maksimal.

Semula, sesuai tahapan, proses penyamakan kulit butuh waktu hingga empat jam untuk melembutkan enam kuintal menggunakan drum kayu konvensional.

"Dengan alat "automatically drum" itu hanya butuh waktu dua jam saja. Jadi bisa hemat waktu sampai dua jam," kata Sucipto di Magetan kepada wartawan.

Adapun, bantuan tersebut diberikan karena industri kulit masuk prioritas rencana induk pengembangan industri nasional. Terutama, industri kulit di Magetan yang dianggap penting oleh pemerintah.

Hal itu karena, sentra kulit di Magetan menyuplai seluruh Indonesia. Produksi kulit di Magetan merupakan yang terbesar dibandingkan daerah lain. Seperti Padang, Cibaduyut, dan Garut. Sehingga, pengembangan industri kulit tersebut mendapat perhatian khusus.

Hal itu diwujudkan dengan pemberian fasilitasi mesin dan peralatan untuk mendukung para pelaku IKM agar menghasilkan kulit yang lebih bagus.

Dengan perbaikan proses kering kulit itu, diharapkan bisa meningkatkan produksi dan kualitasnya. Sebab, produk kulit menjadi lima besar komoditas ekspor unggulan di Jatim.

Lembaran-lembaran kulit dikirim ke berbagai negara. Di antaranya Singapura, Taiwan, Vietnam, Tiongkok, hingga India.

Ia menambahkan industri kulit menjadi bagian penting bagi Kabupaten Magetan. Sebab produksi kulit menyumbang produk domestik regional bruto (PDRB) di Magetan secara signifikan.

Tak kalah penting, keberadaan IKM di lingkungan industri kulit (LIK) juga menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat Magetan dan sekitarnya. Sehingga mengurangi jumlah pengangguran.

Baca juga: Gubernur Khofifah sidak instalasi pengolahan air limbah kulit Magetan

Baca juga: Ekspor kulit dan alas kaki tembus 5,36 miliar dolar AS


 

Pewarta: Louis Rika Stevani
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Diduga teroris, rumah pengusaha kulit di Magetan digeledah

Komentar