Seratusan santri Ponpes Ponorogo alami keracunan massal

Seratusan santri Ponpes Ponorogo alami keracunan massal

Ssjumlah santri menjalani perawatan medis di RSUD dr Hardjono, Ponorogo, Senin (18/11/019) (ANTARA/Ist)

Total pasien yang masuk RSUD DR Hardjono semalam ada sekitar 64 santri
Ponorogo, Jatim (ANTARA) - Lebih dari 100 santri yang mondok di Ponpes Darul Fikri, Desa Bringin Ponorogo, Jawa Timur mengalami keracunan massal pada Minggu (17/11) malam sehingga membuat mereka harus dilarikan ke rumah sakit dan layanan kesehatan terdekat guna mendapat perawatan intensif.

Informasi Kasubbag Humas RSUD dr Hardjono, Ponorogo, Suprapto pada Senin pagi, hingga saat ini masih ada sekitar 25 santri yang mendapat perawatan intensif di ruang Mawar dan beberapa ruang rawat inap lain.

"Total pasien yang masuk RSUD DR Hardjono semalam ada sekitar 64 santri. Alhamdulillah kondisinya rata-rata sudah membaik, sehingga sebagian besar sudah bisa dipulangkan," kata Suprapto dikonfirmasi melalui telepon.

Baca juga: Jumlah korban keracunan di Kampung Pangkalan Sukabumi terus bertambah

Hasil pemeriksaan dokter IGD, lanjut dia, keracunan yang dialami 64 santri yang masuk di RSUD dr Hardjono tergolong ringan.

Diduga mereka mengalami keracunan setelah mengonsumsi masakan katering dengan lauk ikan tongkol. Indikasi keracunan dialami dengan gejala mual, pusing dan sebagian muntah.

"Karena pasien yang masuk banyak, kami fokus pada penanganan pertama pasien keracunan. Untuk memastikan penyebabnya, pengambilan sampel makanan guna menyelidiki penyebab pasti keracunan itu nanti menjadi kewenangan pihak terkait lainnya, dalam hal ini mungkin Dinkes ya (dan kepolisian)," kata Suprapto.

Dari informasi berbagai sumber, santri yang mengalami keracunan total ada sebanyak 121 santri (laki-laki dan perempuan).

Mereka yang mengalami keracunan kemudian dilarikan ke empat layanan kesehatan, yaitu RSUD dr Hardjono sebanyak 64 Santri, PKM Ngrandu sebanyak 20 santri, PKM Kauman sebanyak 23 santri, RS Aisyah Ponorogo sebanyak 14 santri.

Sebagian besar korban merupakan siswa-siswi MTs dan MA yang dalam pengelolaan makan sehari-hari menjadi satu di satu dapur di ponpes.

Kejadian bermula sekitar pukul 18.30 WIB, bertepatan waktu jam makan malam.

Saat itu, para santriwan dan santriwati melaksanakan makan malam dengan lauk ikan laut jenis tongkol yang dibeli dari pedagang di Kecamatan Sawoo dan kemudian dilanjutkan dengan melaksanakan sholat Isyak berjamaah.

Sejam kemudian, atau sekitar pukul 19.30 WIB ustad pendamping mendapat laporan dari santri bahwa banyak santri mengalami pusing, mual dan mata merah.

Para santri diduga mengalami keracunan, sehingga kemudian ustad pendamping mengumpulkan para santri yang kesakitan itu untuk dilakukan penanganan awal.

Sekitar pukul 20.00 WIB sejumlah santri yang diduga mengalami keracunan tersebut dibawa ke PKM Ngrandu.

Namun karena keterbatasan jumlah petugas yang menangani akhirnya para santri dibawa ke RSUD Harjono, RS Aisyah dan PKM Kauman. 

Baca juga: Belasan warga di Sukanagara keracunan tumpeng hajatan

Pewarta: Destyan H. Sujarwoko
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar