Pakar: Cegah berkembangnya radikal pasif menjadi aktif

Pakar: Cegah berkembangnya radikal pasif menjadi aktif

Alo Liliweri. (ANTARA FOTO/dok pribadi)

Kupang (ANTARA) - Pakar komunikasi dari Universitas Nusa Cendana (Undana), Prof. Dr. Alo Liliweri, Msi, mengatakan pemerintah perlu mengambil langkah-langkah untuk mencegah berkembangnya radikal pasif menjadi radikal aktif.

"Hal penting yang harus kita lakukan bersama pemerintah adalah secara terus menerus tanpa henti, mencegah radikal pasif muncul menjadi radikal aktif," kata Alo Liliweri kepada Antara di Kupang, Senin.

Baca juga: Akademisi sebut radikalisme ancaman nyata
Baca juga: Tersangka bom bunuh diri di Medan bertambah, total 23 orang


Dia mengemukakan pandangan itu, berkaitan dengan kasus bom bunuh diri di Medan dan bagaimana mencegah berkembangnya jaringan radikalisme di negara ini.

Menurut dia, peristiwa bom bunuh diri di Medan menunjukkan bahwa ada kelompok radikal aktif di Indonesia, yang terus berupaya mencari momentum untuk menyampaikan tuntutan mereka melalui cara bom bunuh diri.

Karena itu, hal yang paling utama adalah mencegah keberadaan kelompok radikal pasif untuk berkembang menjadi kelompok radikal aktif.

Radikal pasif kata dia menjelaskan, berupa paparan ideologi sosial politik dan agama.

Paparan ideologi ini dapat dilakukan dimana-mana dalam lingkungan masyarakat kita, katanya menambahkan.

Menurut dia, radikal pasif itu tersamar dalam ucapan verbal, ungkapan nonverbal/gambar dan lain-lain, mewakili kelompok mereka yang terus protes terhadap pemerintah yang demokratis.

Karena itu, perlu terus waspada dan ke depan pemerintah tetap mengajarkan ideologi Pancasila yang benar kepada semua jaringan yang benar.

Selain memperkuat toleransi, bukan saja toleransi antaragama tetapi antara perbedaan suku agama dan ras (SARA), kata Prof Alo Liliweri. 

Baca juga: Direktur AMAN sebut ada beberapa faktor perempuan jadi pelaku teror
Baca juga: Kepala BNPT ingatkan bahaya infiltrasi paham radikal terorisme

Pewarta: Bernadus Tokan
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wapres ajak ormas Islam jauhi fanatisme kelompok

Komentar