Dirjen Pajak: Penurunan harga minyak beri tekanan penerimaan PPh migas

Dirjen Pajak: Penurunan harga minyak beri tekanan penerimaan PPh migas

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam acara Konferensi Pers APBN Kita di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Senin (18/11/2019). ANTARA/Astrid Faidlatul Habibah

Tekanan pada harga minyak berdampak pada kinerja PPh migas
Jakarta (ANTARA) - Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Suryo Utomo mengatakan penurunan harga minyak telah memberikan tekanan terhadap penerimaan pajak penghasilan (PPh) dari sektor migas.

"Tekanan pada harga minyak berdampak pada kinerja PPh migas," ujar Suryo dalam jumpa pers perkembangan APBN di Jakarta, Senin.

Baca juga: DJP sebut realisasi penerimaan pajak tembus Rp1.000 triliun

Suryo mengatakan penurunan harga minyak tersebut telah menyebabkan realisasi penerimaan PPh migas tumbuh negatif 9,3 persen hingga akhir Oktober 2019.

Rata-rata asumsi harga minyak mentah Indonesia (ICP) hingga Oktober 2019 sebesar 63,1 dolar AS per barel atau di bawah asumsi 70 dolar AS per barel.

Kondisi ini, tambah dia, menyebabkan realisasi PPh migas baru mencapai Rp49,3 triliun atau 74,5 persen dari target APBN sebesar Rp66,2 triliun.

Hal serupa juga terjadi pada pajak nonmigas yang hanya tumbuh 0,8 persen dibandingkan periode sama 2018, karena penurunan kinerja sektor pertambangan dan industri pengolahan.

Dalam periode ini, penerimaan pajak nonmigas tercatat baru mencapai Rp969,2 triliun atau sekitar 64,1 persen dari target Rp1.511,4 triliun.

Sebagian besar penerimaan pajak nonmigas berasal dari PPh Rp556,6 triliun atau 67,2 persen dari target Rp828,3 triliun dan pajak pertambahan nilai (PPN) Rp388 triliun atau 59,2 persen dari target Rp655,4 triliun.

"PPh nonmigas kita masih tumbuh 3,3 persen, tapi dibandingkan tahun lalu tumbuh 17 persen, mengalami kontraksi cukup lumayan," ujar Suryo.

Dari pajak nonmigas ini, penerimaan PPh Pasal 21, PPh Orang Pribadi dan PPh Final masih bisa tumbuh positif masing-masing sebesar 9,8 persen, 16,3 persen dan 6,4 persen.

Sedangkan, penerimaan pajak dari sisi impor seperti PPh Pasal 22 Impor, PPh Pasal 26 dan PPN Impor tumbuh negatif masing-masing 0,9 persen, 4,9 persen dan 7,3 persen.

Baca juga: Dirjen Pajak sebut omnibus law perpajakan jadikan WP mandiri
Baca juga: Survei: Sistem politik demokratis pengaruhi WP bayar pajak

Pewarta: Satyagraha
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Nunggak pajak, sejumlah hotel di Anyer dipasangi spanduk peringatan

Komentar