Tanggapan Kepala BNPT soal radikalisme di BUMN

Tanggapan Kepala BNPT soal radikalisme di BUMN

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Drs Suhardi Alius MH saat memberikan pembekalan Resonansi Kebangsaan serta Bahaya dan Upaya Pencegahan Paham Radikal Terorisme dalam kegiatan Pembekalan Kandidat Mandiri "Best Employee 2018: Walk The Talk “Leading by Example” di Bank Indonesia Institute di Jakarta, Senin (4/11/2019). (Dok.BNPT)

Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius memberikan tanggapannya tentang adanya pegawai di Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang terpapar radikalisme, bahkan tidak hanya di BUMN saja tetapi ada di tempat lain.

"Jangankan BUMN, semuanya ada. Polisi saja ada kok (terpapar radikalisme), Polwan. Saya (sudah) ngomong sama Polri," ujar Suhardi usai menemui Menko Polhukam Mahfud MD di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Senin.

Suhardi menyebutkan jumlah Aparatur Sipil Negara yang terpapar radikalisme di setiap kementerian atau lembaga negara berbeda-beda. Namun, dia memastikan radikalisme sudah menjangkit semua lini.

"Artinya, tugas kita sekarang mereduksi itu," ujarnya.

Oleh karena itu, dirinya telah diminta untuk memberikan masukan kepada pegawai BUMN tentang bahaya radikalisme.

"Saya sudah memberikan ceramah permintaan menteri BUMN yang lama 184 CEO nya saya berikan masalah resonansi kebangsaan dan juga bahaya-bahaya dan pencegahannya. Jadi ada treatment-treatment khusus ketika kita melihat ada anggota kita yang mungkin dalam tanda petik agak lain. Artinya yang sekarang kita kerjakan bagaimana yang sudah ada dan bagaimana untuk rekrutmen ke depannya," jelas Suhardi.

BNPT sendiri sudah melakukan pemetaan terhadap semua pihak yang terjangkit paham radikal. Bahkan, dia menyebut ada jurnalis yang juga terjangkit paham radikal.

"Semua kita punya petanya, semuanya jangan bilang tidak ada. Emang tidak ada jurnalis (terpapar radikalisme)? Mau saya buka siapa yang suka besuk-besuk di tempat itu?," ujar Suhardi.

Baca juga: Kepala BNPT: Anak muda jadi sasaran untuk direkrut teroris

Baca juga: Kepala BNPT ingatkan bahaya infiltrasi paham radikal terorisme

Baca juga: BNPT katakan aparat pun rentan terpengaruh paham radikal terorisme

Baca juga: Kepala BNPT ingatkan mahasiswa STAN tak terpengaruh radikalisme

 

Kepala BNPT : Pemblokiran Telegram Demi Keamanan

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar