Pemkot Jakpus akan merelokasi PKL di trotoar Senen ke Pasar Kenari

Pemkot Jakpus akan merelokasi PKL di trotoar Senen ke Pasar Kenari

Suasana pedagang kaki lima di Jalan Senen Raya yang menggunakan badan jalan untuk menjajakan barang daganganya, Senin (18/11/2019). (ANTARA/Livia Kristianti)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota Jakarta Pusat akan merelokasi pedagang kaki lima (PKL) yang memenuhi trotoar bahkan menggunakan bahu jalan Jalan Senen Raya ke Pasar Kenari.

"Iya mau direlokasi, pada 1 Desember harus kosong Jalan Senen Raya itu dari pedagang,” kata Wakil Wali Kota Jakarta Pusat Irwandi saat dihubungi, Senin.

Irwandi juga mengatakan telah melakukan sosialisasi kepada 158 pedagang yang telah bertahun-tahun berdagang di trotoar Jalan Senen Raya terkait relokasi ke Pasar Kenari itu.

Dari sosialisasi itu diketahui banyak pedagang yang mengeluhkan keputusan Pemkot Jakarta Pusat untuk merelokasi penjaja pakaian bekas itu ke Pasar Kenari.

Meski demikian, Pemkot Jakarta Pusat tetap akan merelokasi para pedagang ke Pasar Kenari untuk menata Jalan Senen Raya kembali kepada fungsi awalnya sebagai jalur lalu lintas kendaraan.

"Sudah kami sosialisasi ke mereka. Pada tidak, tapi setuju tidak setuju tapi kan harus. Kita harus tegas, itu bikin macet di jalan. Jalanan jadi crowded banget, malu kita,” kata Irwandi.

Baca juga: Pemkot Jakarta Timur persiapkan trotoar Jatinegara untuk PKL
Baca juga: MA sebut penataan PKL di trotoar dibolehkan


Nantinya para pedagang kaki lima itu diberi lapak tanpa perlu membayar selama enam bulan di Pasar Kenari.

"Selepas itu bayarlah murah, itu kan yang kelola PD Pasar Jaya,” ujar Irwandi.

Ia berharap dengan penataan kembali kawasan Jalan Senen Raya maka kondisi lalu lintas menjadi lancar tanpa perlu bersaing dengan pedagang kaki lima yang menjajakan barang dagangannya di fasilitas umum itu.

Kawasan trotoar Senen hingga saat ini kerap kali dipenuhi pedagang kaki lima yang didominasi pedagang baju bekas.

Para pedagang itu diketahui merupakan pedagang yang sebelumnya berdagang di Pasar Senen Blok I dan II yang terbakar pada September 2017. Hingga saat ini bangunan yang terbakar itu belum dibangun kembali.

Tidak hanya mengambil jalur pejalan kaki, para pedagang yang muncul mulai dari pukul 14.00-22.00 WIB itu pun tidak segan untuk menggunakan badan jalan raya untuk menjajakan dagangannya yang berkisar dari harga Rp5.000-Rp35.000.
Baca juga: Dinas UMKM masih kaji rancangan penempatan PKL di trotoar
Baca juga: Ditanya pemindahan PKL, Anies: Di luar negeri trotoar multifungsi


Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jelang HPS, Satpol PP tertibkan kios PKL di sekitar lokasi

Komentar