Try Sutrisno: Orang kaya makin susah diajak bermasyarakat

Try Sutrisno: Orang kaya makin susah diajak bermasyarakat

Wakil Presiden Ke-6 RI Try Sutrisno (dua dari kiri) menyampaikan paparan pada Pembekalan Materi Pendidikan dan Pelatihan Pembinaan Ideologi Pancasila Bagi Penceramah, Pengajar, dan Pemerhati yang digelar di Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) di Hotel Borobudur, Jakarta, Selasa (19/11/2019) (Zuhdiar Laeis)

... orang kaya sulit dipertemukan, tahunya bayar. Duit itu perlu, sebagai alat, tetapi jangan untuk memperalat orang...
Jakarta (ANTARA) - Mantan Wakil Presiden, Try Sutrisno, prihatin dengan kondisi masyarakat sekarang ini, terutama orang-orang kaya, yang dia katakan semakin susah untuk diajak berkegiatan dan gotong-royong dalam masyarakat.

"Makin di kota, orang bukan makin gotong-rotong, tetapi makin individualis. Jarang ketemu tetangga," katanya, di Jakarta, Selasa.

Hal itu dia sampaikan saat Pembekalan Materi Pendidikan dan Pelatihan Pembinaan Ideologi Pancasila Bagi Penceramah, Pengajar, dan Pemerhati yang digelar di Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), di Hotel Borobudur, Jakarta.

Ia adalah wakil presiden terakhir pada masa pemerintahan almarhum Presiden Soeharto, yang masih bersama kita. 

Baca juga: Anak pencari suaka belajar gotong-royong di SD negeri Pekanbaru

Baca juga: Puan ingatkan pentingnya gotong royong sebagai kepribadian bangsa


Wakil ketua Dewan Pengarah BPIP itu melanjutkan momentum pertemuan di masyarakat sekarang ini makin jarang, bahkan hanya sekali-dua kali dalam setahun. "Ketemunya setahun sekali, saat 17 Agustus, atau Lebaran. Itu kalau RT-nya aktif, dikumpulkan," ujarnya, disambut tawa hadirin.

Namun, dia akui, masih saja ada orang-orang kaya yang enggan datang pada acara masyarakat semacam itu, dan menggampangkannya dengan membayar iuran. "Orang-orang kaya sulit dipertemukan, tahunya bayar. Duit itu perlu, sebagai alat, tetapi jangan untuk memperalat orang," tegasnya.

Individualisme masyarakat di perkotaan, kata dia, ditunjukkan dengan model-model hunian yang mengadopsi pagar besar, tinggi, dan tertutup. "Peraturannya, pagar itu tingginya 1,5 meter dan terbuka. Tetapi lihat, ada rumah dengan pagar beton, tinggi, tidak ada lubang. Itu mesti ditegur," katanya.

Baca juga: BPIP terus dorong semangat gotong-royong untuk bangun persatuan bangsa

Baca juga: Upaya BPIP bumikan Pancasila melalui "Lapak Gotong Royong"


Selain menyalahi aturan, kata dia, keberadaan bangunan pagar yang semacam itu juga melanggar budaya dan etika bermasyarakat di Indonesia.

"Takut rumahnya dirampok, dimaling, jadi bikin pagar besi, tinggi, kemudian ada tombak-tombaknya, dan sebagainya. Malu kita sebagai umat yang berpancasila," katanya.

Meski demikian, Try Sutrisno mengapresiasi semangat gotong-royong yang selama ini masih dipertahankan masyarakat di pedesaan.

"Gotong rotong masih di desa, kalau di kota mulai individualisme. Makanya, mari kita teruskan tradisi-tradisi yang baik, seperti gotong-royong, saling 'nuturi', saling menegur," katanya.

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar