Kapal patroli cepat dibutuhkan Lantamal X Jayapura buru penyelundup

Kapal patroli  cepat dibutuhkan Lantamal X Jayapura buru penyelundup

Komandan Lantamal X Jayapura Brigjen TNI (Mar) Nurri Djatmika. (FOTO ANTARA/Evarukdijati)

Memang benar saat ini Lantamal X Jayapura membutuhkan kapal patroli cepat mengingat wilayah kami rawan dengan penyelundupan. Apalagi kita masuk perairan Samudera Pasifik yang iklimnya sering kali berubah dengan cepat
Jayapura (ANTARA) - Pangkalan Utama TNI-AL (Lantamal) X Jayapura saat ini membutuhkan kapal patroli cepat, terutama untuk mengejar penyelundup dengan perahu-perahu motor dari Papua Nugini (PNG) yang membawa barang-barang ilegal.

"Memang benar saat ini Lantamal X Jayapura membutuhkan kapal patroli cepat mengingat wilayah kami rawan dengan penyelundupan.
Apalagi kita masuk dalam perairan Samudera Pasifik yang iklim atau cuacanya sering kali berubah dengan cepat," kata Komandan Lantamal X Jayapura Brigjen TNI (Mar) Nurri Djatmika kepada ANTARA di Jayapura, Selasa.

Ia mengatakan bahwa saat ini Lantamal X sudah memiliki KAL 48 namun kecepatannya masih terbatas.

“Kami berharap segera mendapat tambahan kapal patroli cepat sehingga operasional di lapangan dapat optimal dilakukan,” katanya seraya mengaku Perairan Jayapura, terutama di Skouw rawan penyelundupan, termasuk narkotika jenis ganja dari PNG.

Selain membutuhkan kapal patroli cepat, pihaknya berharap Pos TNI AL (Posal)  segera dibangun di lokasi yang baru mengingat lokasi yang ada saat ini sudah tidak efektif karena letaknya yang berada di darat sehingga tidak bisa memonitor aktivitas di perairan.

"Posal yang kita usulkan berada di pantai sehingga memudahkan pemantauan terhadap aktivitas di laut," katanya.

Selain itu, di Posal tersebut juga dapat ditempatkan petugas imigrasi , bea cukai dan polisi seperti halnya Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Skouw, demikian Brigjen TNI (Mar) Nurri Djatmika.

Baca juga: Patroli TNI-AL tangkap WN PNG bersama 12 karung coklat ilegal

Baca juga: Demo di Jayapura, sebagian masyarakat bermalam di Lantamal X

Baca juga: BI gandeng TNI AL gelar layanan kas di pulau terpencil

Pewarta: Evarukdijati
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jelang Pilkada, Papua antisipasi 3 daerah rawan konflik

Komentar