Fahri Hamzah nyinyiri pertemuan PKS-Berkarya

Fahri Hamzah nyinyiri pertemuan PKS-Berkarya

Wakil Ketua Umum Partai Gelora Indonesia, Fahri Hamzah saat ditemui di Kompleks Parlemen RI Senayan, Jakarta, Selasa (19/11/2019). (ANTARA/ Abdu Faisal)

Jakarta (ANTARA) - Politisi Fahri Hamzah mengomentari manuver Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang bertemu sejumlah elit partai politik Partai Berkarya pada Selasa sore tadi.

"Cipika-cipiki lah yang baik. Selesaikan lah dulu urusan peluk-memeluk itu," kata Fahri di Senayan Jakarta, Selasa.

Baca juga: Pengamat: Anis Matta-Fahri Hamzah di Partai Gelora tak pengaruhi PKS

Baca juga: Pengamat: Empat modal yang dibutuhkan Gelora, parpol sempalan PKS

Baca juga: Fahri Hamzah: Deddy Mizwar guru kami


Wakil Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia itu mengatakan jika manuver PKS sebagai suatu pertemuan politik biasa.

"Ada pelukan atau tidak, kita tidak tahu. Tapi itu pertemuan biasa," kata Fahri.

Ia juga mengkritisi deklarasi PKS yang menyatakan sebagai oposisi pemerintah. Menurut dia, oposisi dalam sistem presidensial bukan hanya komitmen kelembagaan.

​​​​​​​"Oposisi itu tidak ditunjukkan oleh omongan kelembagaan, karena tidak masuk kabinet, kami oposisi, enggak begitu," ujar Fahri.
​​​​​​​
Ia mengatakan sistem seperti itu pernah berlaku dulu sewaktu era sistem parlementer. Saat ini, yang berlaku adalah sistem presidensial atau disebutnya sebagai kongresialisme dimana DPR RI adalah indikator oposisi.

Sebab, begitu orang terpilih menjadi anggota DPR RI, secara otomatis dia menjadi oposisi. Oposisi, kata Fahri, berarti pengawas pemerintah. Tampak dari seberapa gigih anggota DPR RI mengawasi jalannya pemerintahan dan mengoreksi apabila pemerintah melakukan kesalahan.

"Justru saya lihat sekarang partai-partai yang banyak mengkritisi pemerintah itu, partai-partai yang pernah mendukung pemerintah. Bukan partai yang tidak mendukung pemerintah," kata Fahri lagi.

Dalam kesempatan itu, Fahri juga meminta PKS tak lupa untuk segera menyelesaikan urusan mereka di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan terkait gugatannya yang dikabulkan majelis hakim.

"Jangan bahas yang lain-lain dulu, selesaikan saja urusan yang di pengadilan. Kalau diselesaikan, kan kita bisa tenang," kata Fahri.

Pewarta: Abdu Faisal
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Fahri Hamzah sebut DPR selanjutnya perlu sosialisasi RUU yang tertunda

Komentar