Pemkot Jakbar fokus kelola sampah Hutan Kota Srengseng jelang Adipura

Pemkot Jakbar fokus kelola sampah Hutan Kota Srengseng  jelang Adipura

Grebek sampah dilakukan untuk persiapan penilaian penghargaan Adipura 2019 di Hutan Kota Srengseng, Jakarta Barat, Rabu (20/11/2019). (ANTARA/HO-Sudin Kominfotik Jakarta Barat)

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Barat kini memfokuskan pekerjaannya dalam pengolahan sampah di kawasan Hutan Kota Srengseng, Kembangan, jelang pengumuman penghargaan Adipura 2019.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Pemkot Jakarta Barat Fredy Setiawan pada Rabu pagi menggelar gerebek sampah di kawasan tersebut untuk mengamati pengolahan sampah dan pengelolaan hutan secara keseluruhan.

"Saya meminta sistem pengolahan sampah untuk tolong dikelola, terutama sampah organik, karena ini berpotensi. Sampah daunnya banyak, potensi untuk pembuatan kompos, jadi tinggal ditindak lanjut," ujar Fredy.

Selain itu, Fredy telah menginstruksikan ke jajaran lurah, Kepala Satuan Pelaksana Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP) untuk menanam sayuran di Hutan Kota Srengseng.

"Ada pakcoi, sawi, cabai, terong, yang menanam warga bareng-bareng supaya ada rasa tanggung jawab dan masyarakat enggak ada yang buang sampah lagi," ujar Fredy.

Baca juga: Popok bekas pakai di Jakarta Barat akan didaur ulang

Baca juga: Jaktim pasang sekat antisipasi limbah warga menuju BKT

Baca juga: Warga Rawamangun didenda Rp250.000 karena terkena OTT buang sampah


Fredy mengatakan penilaian Adipura tahun ini berfokus pada pengolahan sampah, pemilahan sampah, dan pengelolaan bank sampah.

Hutan Kota Srengseng menjadi salah satu titik penilaian tim Adipura Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Per minggunya tercatat volume pengumpulan sampah berkisar 6-8 meter kubik per kontainer sampah.

Fredy mengatakan Jakarta Barat sudah sejak lama berfokus pada pengurangan sampah dari sumbernya. Normalnya, volume sampah di wilayah biasanya sebanyak 1450 ton per harinya.

Pada tahun 2019, pengurangan sampah Jakarta Barat ditarget dengan capaian 21 persen. "Disiapkan 250 personel petugas tiap harinya untuk pengelolaan sampah Hutan Kota Srengseng," ujar dia.

 

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pasukan Oranye olah sampah sungai jadi pernak pernik dan batako

Komentar