Lahan TPA Rawakucing jadi lapangan futsal hingga wisata edukasi

Lahan TPA Rawakucing jadi lapangan futsal hingga wisata edukasi

Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah menerima penghargaan terkait kota sehat

Semoga seluruh masyarakat Kota Tangerang bisa membudayakan pola hidup bersih dan sehat
Tangerang (ANTARA) - Salah satu inovasi Pemerintah Kota Tangerang dalam mewujudkan Kota/Kabupaten Sehat hingga meraih penghargaan Swasti Saba Wistara untuk ketiga kalinya adalah memanfaatkan lahan sampah di TPA Rawakucing menjadi lapangan futsal, bukit ambegan dan wisata edukasi.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Tangerang, Dedi Suhada, di Tangerang, Rabu, menjelaskan peningkatan TPA Rawakucing dengan memanfaatkan lahan telah dilakukan beberapa tahun terakhir.

"Kami telah merubah mindset TPA Rawakucing dari tempat pembuangan sampah, menjadi pusat edukasi untuk pengelolaan sampah. Bahkan, ada wisata edukasi bagi pelajar yang ingin mengetahui cara membuat kompos," ujarnya.

Baca juga: Mendagri: penilaian kota sehat akan disertai peringkat kepala daerah

Pemerintah Kota Tangerang kembali meraih penghargaan Swasti Saba Wistara untuk ketiga kalinya atas peran aktif dan mensinergikan program serta pemberdayaan masyarakat dalam menyelenggarakan Kabupaten/Kota sehat tahun 2019.

Penghargaan tersebut diberikan langsung oleh Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian kepada Wali Kota Tangerang H. Arief R. Wismansyah dalam acara Penghargaan penyelenggaraan Kabupaten/Kota Sehat tahun 2019 yang diinisiasi oleh Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Swasti Saba Wistara merupakan penghargaan tertinggi di bidang kesehatan lingkungan yang diberikan kepada kota/kabupaten yang telah menyelenggarakan 7 tatanan penilaian diantaranya tatanan permukiman, sarana dan prasarana umum, tertib lalu lintas dan pelayanan transportasi, industri dan perkantoran sehat, pariwisata sehat, pangan dan gizi, kehidupan masyarakat sehat dan mandiri serta sosial yang sehat.

Dedi menambahkan, program lainnya dalam mewujudkan Kota Layak Huni dari bagian Kota Sehat adalah pembangunan sekolah adiwiyata. Pemkot Tangerang pada tahun 2018 mengusulkan dua ekolah calon adiwiyata mandiri, 53 sekolah adiwiyata provinsi dan 22 sekolah adiwiyata nasional.

Baca juga: Wali Kota: Tangerang penuhi tujuh tatanan kota sehat

Program adiwiyata adalah upaya Pemkot Tangerang untuk mendorong para siswa lebih peduli dengan lingkungan. Misalnya adanya pembelajaran mengenai lingkungan dan praktik langsung.

Kemudian program lainnya adalah dengan mewujudkan pembuatan Kampung PHBS setingkat RT/RW. Saat ini sudah ada enam kampung PHBS yang juga menjadi kampung wisata. "Untuk kampung tematik juga sudah banyak. Inti dari program ini adalah tergeraknya kepedulian warga untuk menjaga kebersihan lingkungan," ujarnya.

Wali Kota Arief mengharapkan penghargaan Swasti Saba Wistara yang telah diraih bisa menjadi motivasi masyarakat Kota Tangerang untuk bisa mewujudkan lingkungan yang sehat.

"Semoga seluruh masyarakat Kota Tangerang bisa membudayakan pola hidup bersih dan sehat untuk mewujudkan Kota Tangerang yang sehat," ungkap Arief seusai acara yang digelar di Gedung Sasana Bhakti Praja Kemendagri, Jakarta Pusat, Selasa (19/11).

Wali Kota juga menyampaikan rasa terima kasihnya kepada jajaran Forum Kota Tangerang Sehat (FKTS) yang telah bersinergi dan membantu Pemkot dalam mewujudkan lingkungan yang sehat di wilayah Kota Tangerang.

"Terima kasih buat FKTS yang telah mengawal dan memberdayakan masyarakat untuk terus berpartisipasi mewujudkan Kota Tangerang sehat," tukasnya.

Sebagai informasi, selain meraih penghargaan Swasti Saba Wistara, Wali kota juga didaulat sebagai salah satu narasumber dalam acara talkshow tentang kesehatan lingkungan yang berlangsung sebelum acara penyerahan penghargaan.

Baca juga: Pemkot Tangerang alokasikan Rp1 triliun untuk pendidikan
Baca juga: Tangerang luncurkan aplikasi belanja "Promolah"

Pewarta: Achmad Irfan
Editor: Arief Mujayatno
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemerintah beri apresisasi daerah sehat

Komentar