Iran mulai pulihkan koneksi internet

Iran mulai pulihkan koneksi internet

Situs www.mehr.ir adalah situs pesaing Youtube yang dibuat oleh Pemerintah Iran.

Dubai (ANTARA) - Iran pada Kamis mulai memulihkan akses internet di Ibu Kota Teheran dan sejumlah provinsi, kata kantor-kantor berita setempat dan warga masyarakat setelah penutupan di seluruh penjuru negara itu sepanjang hari untuk membantu mengatasi pergolakan akibat kenaikan harga bahan bakar.

Garda Revolusi mengatakan situasi kembali tenang di seluruh Iran, TV negara melaporkan, setelah aksi-aksi unjuk rasa yang menurut Amnesty International sebanyak 100 demonstran dibunuh oleh pasukan keamanan, angka yang ditolak oleh pemerintah dan bersifat "spekulatif".

"Internet secara bertahap dipulihkan di negeri ini," kata Fars, kantor berita semi-resmi, mengutip sumber-sumber yang tak disebut jatidirinya.

Fars, yang mengutip Dewan Keamanan Nasional yang memerrintahkan penutupan itu, mengatakan konektivitas web sudah disetujui 'untuk beberapa kawasan, menurut laporan-laporan sejauh ini, akses internet sudah dipulihkan di Provinsi Hormozgan, Kermanshah, Arak, Mashhad, Qom, Tabriz, Hamadan dan Bushehr serta bagian-bagian Tehran".

"Kami sudah tersambung dengan internet sejak lalu," ujar seorang pensiunan insinyur yang menolak menyebutkan namanya ketika dihubungi lewat telepon dari Teheran.

Penutupan akses internet membuat para pemrotes kesulitan untuk mengunggah video di media sosial guna menarik dukungan lebih banyak dan juga memperoleh laporan-laporan terpercaya mengenai unjuk rasa.

Aksi protes pecah pada 15 November setelah pemerintah mengumumkan kenaikan harga bensin sedikitnya 50 persen. Protes-protes mulai terjadi di beberapa kota sebelum menyebar ke sebanyak 100 kota di seluruh Iran.

Sumber: Reuters

Baca juga: Iran luncurkan situs pesaing Youtube

Penerjemah: Mohamad Anthoni
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

KontraS duga kematian 2 mahasiswa UHO akibat tertembak

Komentar