Wishnutama ingin turis yang datang berkualitas dengan "spending" besar

Wishnutama ingin turis yang datang berkualitas dengan "spending" besar

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio menyampaikan "keynote speech" saat kegiatan Indonesia Tourism Outlook 2020 di Nusa Dua, Bali, Jumat (22/11/2019). Antaranews Bali/Fikri Yusuf

Maksud pariwisata yang berkualitas dalam arti kami meningkatkan kualitas turis yang datang ke Indonesia sehingga spending di Indonesia jauh lebih besar
Badung (ANTARA) - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Wishnutama Kusubandio mengatakan pembangunan pariwisata ke depan tidak hanya berorientasi pada jumlah, namun juga meningkatkan kualitas turis yang datang.

"Maksud pariwisata yang berkualitas dalam arti kami meningkatkan kualitas turis yang datang ke Indonesia sehingga spending di Indonesia jauh lebih besar," ujar Menparekraf Wishnutama, saat menghadiri Indonesia Tourism Outlook 2020 di Nusa Dua, Bali, Jumat.

Ia mengatakan sebelumnya pengeluaran turis yang datang ke Indonesia rata-rata sebesar 1.220 dolar AS dan pihaknya ingin meningkatkan jumlah tersebut.

Ia mencontohkan Selandia Baru dalam satu tahunnya hanya dikunjungi oleh empat juta orang wisatawan, tapi pengeluaran per kunjungan tercatat hampir 5.000 dolar AS.

"Dengan cara itu mereka bisa melindungi alamnya," kata Wishnutama Kusubandio.

Ia menjelaskan beberapa target utama yang ingin dicapai adalah adalah devisa, nilai tambah pariwisata dan industri kreatif, kesiapan destinasi industri dan masyarakat, serta peningkatan kapasitas SDM.  Selain itu juga menciptakan citra pariwisata yang berdaya saing tinggi, namun tetap dengan karakter lokal dan mementingkan kelestarian lingkungan.

Menurutnya, melalui penerapan quality tourism, maka kelangsungan dan daya dukung lingkungan juga semakin terjaga karena pembangunan dan ekonomi kreatif harus diselaraskan dengan Sustainable Development Goals serta harus menerapkan konsep ekonomi hijau.

"Ini pun sejalan dengan tren pariwisata masa depan,  di mana ecotourism menjadi semakin diminati oleh para wisatawan," ujar Wishnutama.

Wishnutama mengatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) berpesan agar pariwisata bisa menjadi penyumbang devisa terbesar serta memberikan nilai tambah bagi industri kreatif yang akhirnya akan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Untuk mewujudkan visi Presiden Jokowi tersebut, pihaknya akan menjalankan sejumlah strategi, seperti menyasar lebih banyak wisatawan mancanegara dengan pengeluaran yang tinggi, misalnya melalui Meeting, Incentive, Convention, Exhibition (MICE).

"Juga wisata minat khusus seperti cruise, ecotourism, sport tourism, event dan lain-lain," kata Wishnutama.

Untuk target wisatawan pada tahun 2020 mendatang, ia mengaku saat ini pihaknya sedang menghitung ulang, karena sistem penghitungannya juga sedang diulang.

"Jadi begini, ke depan itu bukan numbers orang yang datang, tapi kita harus tingkatkan kualitasnya," ujar Wishnutama.

Baca juga: Viktor Laiskodat: Wisatawan miskin jangan datang ke NTT

Baca juga: Diberitakan negatif, Pulau Komodo diyakini tetap magnet bagi turis


Pewarta: Naufal Fikri Yusuf
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wishnutama: perlu ekosistem baru dalam mendukung pariwisata

Komentar