KPK kaji wajib lapor kekayaan terhadap tujuh staf khusus Jokowi

KPK kaji wajib lapor kekayaan terhadap tujuh staf khusus  Jokowi

Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jakarta, Jumat (22/11/2019). (Antara/Benardy Ferdiansyah)

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sedang mengkaji lebih lanjut terkait kewajiban menyampaikan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) terhadap tujuh staf khusus (stafsus) milineal yang baru ditunjuk Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kamis (21/11).

"Kami sedang mengkaji lebih lanjut apakah tujuh staf khusus ini termasuk pejabat negara atau penyelenggara negara yang wajib lapor LHKPN," ucap Juru Bicara KPK Febri Diansyah di gedung KPK, Jakarta, Jumat.

Baca juga: Presiden kenalkan 7 staf khusus milenial

Baca juga: Jokowi tak wajibkan tujuh staf khusus milenial "ngantor" tiap hari


Febri menyatakan bahwa berdasarkan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang penyelenggara negara yang bersih dan bebas dari korupsi, kolusi, dan nepotisme bahwa pejabat setingkat eselon I itu wajib menyampaikan LHKPN.

"Kalau kita lihat di Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 khususnya di pasal 2 di sana disebutkan juga bahwa pejabat setingkat eselon I atau yang disetarakan dengan eselon I, beberapa staf khusus itu berada pada posisi eselon I. Jika mereka bertujuh berada pada setingkat eselon I maka tentu wajib lapor LHKPN," ucap Febri.

KPK pun, lanjut Febri, mengimbau semua pihak yang masuk dalam kategori wajib menyampaikan LHKPN agar segera melaporkan kekayaannya.

"Termasuk para menteri dan wakil menteri yang juga baru saja dilantik terutama mereka yang sebelumnya tidak pernah menjadi penyelenggara negara karena berarti ini pelaporan pertama," kata Febri.

Presiden Jokowi pada Kamis (21/11) memperkenalkan tujuh orang stafsus baru dari kalangan milenial.

Mereka adalah Adamas Belva Syah Devara selaku pendiri Ruang Guru; Putri Indahsari Tanjung selaku CEO dan founder Creativepreneur; Andi Taufan Garuda Putra, CEO Amarta; Ayu Kartika Dewi sebagai pendiri Gerakan Sabang Merauke; Gracia Billy Mambrasar, CEO Kitong Bisa; Angkie Yudistia, pendiri Thisable Enterprise serta Aminuddin Maruf santri yang juga mantan Ketua Umum Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII).

Baca juga: Putri Tanjung jawab keraguan terkait ayahnya, Chairul Tanjung

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Eddy K Sinoel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pramono Anung jelaskan stafsus yang tak perlu berkantor setiap hari

Komentar