Gubernur Koster: jaga Bali sebagai pulau yang penuh toleransi

Gubernur Koster: jaga Bali sebagai pulau yang penuh toleransi

Gubernur Bali Wayan Koster bersama anggota Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Prof HM Din Syamsudin di Gedung Dakwah Muhammadiyah, Tabanan, Minggu (24/11/2019). ANTARA/HO-Pemprov Bali/aa.

Tabanan (ANTARA) - Gubernur Bali Wayan Koster mengajak warga masyarakat di daerah itu untuk terus menjaga kerukunan dan persatuan, apapun agama atau latar belakangnya sehingga daerah setempat tetap menjadi pulau yang penuh toleransi.

"Kita di Bali punya sejarah yang panjang jika bicara toleransi, kerukunan antarumat beragama. Untuk itu, Bali harus tetap kita jaga sebagai pulau yang penuh toleransi dan berideologikan Pancasila," kata Koster saat menghadiri acara Milad Muhammadiyah ke-107 Tahun 2019 di Gedung Dakwah Muhammadiyah, Tabanan, Minggu.

Dia menambahkan, meskipun Bali adalah pulau dengan mayoritas pemeluk Hindu, namun beragam orang dengan agama dan suku yang datang dan menetap, serta tetap jadi bagian warga masyarakat Pulau Dewata.

"Saya sekarang menjadi Gubernur Bali, gubernurnya masyarakat Bali yang majemuk dan beragam. Semuanya harus dilindungi, dinaungi dan jaga bersama, sesuai visi saya menjaga alam Bali beserta isinya. Tentu termasuk di dalamnya warga Bali," ujar mantan anggota DPR RI tiga periode ini.

Baca juga: Din Syamsudin ajak umat selesaikan gejala intoleransi dengan dialog
Baca juga: Menko PMK tekankan pendidikan karakter untuk perkuat toleransi


Kerukunan dan keguyuban masyarakat Bali menurut Gubernur Koster, adalah modal utama bagi kawasan yang mengandalkan sektor pariwisata seperti Bali "Mari bersama kita jaga kerukunan, hindari pengaruh buruk yang memecah belah demi keberlanjutan dan eksisnya Bali di masa yang akan datang," ucapnya.

Sementara itu, anggota Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Prof HM Din Syamsudin, memuji Gubernur Koster sebagai kepala daerah yang punya pandangan dan visi kebangsaan serta kenegaraan.

"Jarang sekali ada kepala daerah dengan wawasan kenegaraan seluas Pak Gubernur Bali. Bersyukurlah warga Bali sekalian," ucap mantan Ketua PP Muhammadiyah ini.

Baca juga: Foto soal toleransi beragama di Indonesia digelar di Parlemen Belgi
Baca juga: KPAI: Kenalkan nilai-nilai toleransi sejak usia dini


Din Syamsudin menyebut NKRI dengan ideologi Pancasila sudah jadi harga mati bagi organisasi sebesar Muhammadiyah. "Para pendiri Muhammadiyah sudah mencanangkan Pancasila sebagai haluan kita, dan sepanjang sejarah 107 tahunnya, warga Muhammadiyah sudah menunjukkan bagaimana kontribusi kita kepada eksisnya NKRI hingga saat ini," ucapnya.

Acara Milad tersebut dihadiri oleh perwakilan warga Muhammdiyah dari seluruh Bali. Nampak pula anggota DPD RI Dapil Bali H Bambang Santoso, Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Provinsi Bali I Gusti Agung Ngurah Sudarsana serta Staf Ahli Bupati Tabanan Nyoman Sumartana.

Baca juga: Tokoh lintas agama ajak masyarakat syukuri kemajemukan dalam harmoni
Baca juga: BPIP ajak masyarakat tanamkan nilai toleransi sejak dini

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ada kolaborasi olahraga dan budaya dalam Porprov Bali XIV 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar