Wamen PUPR: Rekonstruksi Irigasi Gumbasa di Sigi harus selesai 2022

Wamen PUPR: Rekonstruksi Irigasi Gumbasa di Sigi harus selesai 2022

Wakil Menteri PUPR, Jhon Wempi Wetipo (ujung kiri kenakan rompi merah dan helem putih) menekan tombol pembuka salah satu pintu penahan air di Bendungan Irigasi Gumbasa, Desa Pandere, Kecamatan Gumbasa, Kabupaten Sigi, Sulteng, Senin (25/11). Kunjungan kerja Wamen PUPR tersebut untuk meninjau progress rekonstruksi dan rehabilitasi daerah terdampak gempa, tsunami dan likuefaksi 2018 di Kota Palu dan Kabupaten Sigi. (ANTARA/Muhammad Arsyandi)

Untuk tahap satu, Desember tahun ini Bendungan Irigasi Gumbasa sudah dapat mengairi 1.070 ha lahan persawahan
Sigi (ANTARA) - Wakil Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Jhon Wempi Wetipo menegaskan rekonstruksi Bendungan Irigasi Gumbasa sepanjang 30 kilometer di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah yang rusak saat bencana gempa bumi dan likuefaksi 2018 harus selesai paling lambat tahun 2022.

"Paling lambat 2022. Kalaupun masih ada yang dikerjakan hanya pekerjaan-pekerjaan kecil saja. Intinya irigasi sudah harus mengairi semua lahan persawahan petani karena ini demi kesejahteraan mereka," katanya di sela-sela peninjauan rekonstruksi dan rehabilitasi Bendungan Irigasi Gumbasa di Desa Pandere, Kecamatan Gumbasa, Sigi, Senin.

Ia menjelaskan rehabilitasi Bendungan Irigasi Gumbasa dilakukan dalam dua tahap. Tahap satu hingga akhir bulan depan dan tahap dua mulai awal tahun 2020 hingga 2022.

Irigasi tersebut sanggup mengairi 8.180 hektar (ha) lahan persawahan, bahkan hingga ke persawahan di Kelurahan Petobo, Kota Palu.

"Untuk tahap satu, Desember tahun ini Bendungan Irigasi Gumbasa sudah dapat mengairi 1.070 ha lahan persawahan. Sementara rehabilitasi tahap dua mulai awal 2020 dan akhir 2021, paling lambat 2022 sudah harus mengairi 7.110 ha sawah,"ujarnya.
Kondisi Bendungan Irigasi Gumbasa di Desa Pandere, Kecamatan Gumbasa, Kabupaten Sigi, Sulteng, Senin (25/11). (ANTARA/Muhammad Arsyandi)

Instruksi tersebut sesuai dengan arahan Presiden Jokowi bahwa paling lambat tahun 2022 proses rehabilitasi dan rekonstruksi oleh pemerintah pusat dan daerah di segala sektor terdampak bencana di tiga daerah terdampak gempa, tsunami dan likuefaksi di Kota Palu, Kabupaten Sigi dan Donggala sudah harus tuntas.

Sementara itu Kepala Balai Wilayah Sungai Sulawesi (BWSS) III, Ferianto Pawenrusi mengatakan Irigasi Gumbasa yang direkonstruksi sepanjang tidak kurang 30 kilometer.

"Untuk tahap pertama panjang irigasi yang direkonstruksi enam kilometer yang tuntas Desember 2019 dan dapat mengairi 1.070 ha lahan persawahan petani. Sisanya di tahap dua sepanjang sekitar 24 kilometer mulai direkonstruksi awal 2020 hingga 2021,"ujarnya.

Ia menerangkan debit air yang sanggup dikeluarkan Bendungan Irigasi Gumbasa tersebut sebanyak 12 meter kubik atau 12.000 liter per detik.

"Satu pintu bendungan saja yang dibuka bisa menghasilkan 4 meter kubik atau 4.000 liter debit air,"ucapnya.
Salah satu saluran irigasi yang direkonstruksi karena rusak saat gempa 2018 di Bendungan Irigasi Gumbasa di Desa Pandere, Kecamatan Gumbasa, Kabupaten Sigi, Sulteng, Senin (25/11). (ANTARA/Muhammad Arsyandi)

Baru-baru ini, Direktur Irigasi dan Rawa, Ditjen SDA Kementerian PUPR, Mochammad Mazid mengatakan daerah irigasi Gumbasa yang dibangun pada tahun 1931 mulanya hanya berupa free intake dengan suplai air dari Sungai Gumbasa, kemudian oleh Departemen PU dibangun menjadi bendung permanen pada tahun 1976.

Oleh karena pemanfaatannya sudah cukup lama maka saat ini dilakukan rekonstruksi dan rehabilitasi yang terbagi dalam dua tahap. Tahap satu berupa rehabilitasi bendung dan saluran untuk areal pertanian seluas 1.070 hektare.

Kegiatan rekonstruksi dan rehabilitasi bendungan yang dibangun tahun 1931 itu meliputi perbaikan Intake, Gravel Trap, Sand Trap, Saluran Induk (7.168 m), Saluran Sekunder Ramba (996 m), Saluran Sekunder Kalawara (492,6 m), dan Saluran Sekunder Kalulu Lau (1.124,8 m), Saluran Pembuang Pandere (1.166 m), dan Saluran Pembuang Sibowi (1.500 m).

Sedangkan untuk tahap II akan difokuskan pada pekerjaan pembangunan saluran irigasi untuk melayani sekitar 7.100 ha area pertanian potensial.

Pekerjaan tahap pertama menelan biaya Rp152 miliar yang bersumber dari APBN dengan progres fisik sebesar 82 persen dan ditargetkan selesai pada Desember 2019.

Sedangkan untuk tahap II, akan dilakukan Perencanaan Desain Teknis melalui Program ESP Loan ADB pada periode Desember 2019 hingga Agustus 2020. Sedangkan konstruksinya akan di mulai pada Mei 2020 dan ditargetkan selesai pada November 2021.

Daerah irigasi Gumbasa terletak di area lembah Palu yang memanjang dari kaki hulu Sungai Gumbasa mengalir hingga Sungai Kawatuna di Kota Palu. Secara administratif, daerah irigasi Gumbasa melayani lima kecamatan yang berada di Kabupaten Sigi dan Kota Palu yaitu, Kecamatan Gumbasa,Tanambulaya, Dolo, Sigi Biromaru dan Palu Selatan serta memiliki luas irigasi potensial 8.180 ha.

Pewarta: Muhammad Arshandi
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jelang HUT RI, TNI rehab rumah tak layak huni di Palu.

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar