Laporan dari Korea

Airlangga: Korean Exim akan selesaikan pendanaan proyek PLTU Suralaya

Airlangga: Korean Exim akan selesaikan pendanaan proyek PLTU Suralaya

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto saat konferensi pers terkait hasil pertemuan Presiden Joko Widodo dengan beberapa CEO (pemimpin perusahaan) terpilih dari Korea Selatan di Lotte Hotel, Busan, Korsel, Senin malam (25/11/2019). (Joko Susilo)

Korean Exim berkomitmen mendorong pengembangan infrastruktur dan dukungan pendanaan terhadap perusahaan asal Korea melakukan investasi di Indonesia.
Busan-Korea (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan bahwa lembaga keuangan publik asal Korea Selatan. Korean Exim akan menyelesaikan persoalan pendanaan (closing financial) untuk pembangunan proyek PLTU Jawa 9-10, Suralaya, Banten, dengan nilai investasi 3,5 miliar dolar AS pada awal Januari 2020.

"PLTU Jawa 9-10 Suralaya, Banten, rencananya hampir 'closing' pada awal Januari 2020," kata Airlangga saat konferensi pers terkait hasil pertemuan Presiden Joko Widodo dengan beberapa CEO (pemimpin perusahaan) terpilih dari Korea Selatan di Lotte Hotel, Busan, Korsel, Senin malam.

PLTU Jawa 9-10 dibangun PT Indoraya Tenaga, perusahaan gabungan PT Indonesia Power—anak usaha PT PLN (Persero), Doosan Heavy, dan Korea Midland Power.

Airlangga mengungkapkan bahwa Korean Exim berkomitmen mendorong pengembangan infrastruktur dan dukungan pendanaan terhadap perusahaan asal Korea melakukan investasi di Indonesia.

Baca juga: Bertemu CEO Korea, Jokowi: Iklim investasi Indonesia semakin menarik

Menko Perekonomian menjelaskan bahwa komitmen Korean Exim disampaikan dalam  pertemuan para CEO terpilih asal Korea Selatan dengan Presiden Joko Widodo yang di Lotte Hotel Busan, Senin (24/11).

Dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi mengundang para pengusaha dari negeri ginseng ini untuk berinvestasi Indonesia.

Para CEO yang diundang, yakni dari Lotte Corporation, Posco, Hankook Technology Group, SK E&C, CJ Group, LG Chem, GS Global, Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering, Doosan Corporation, dan The export Import Bank of Korea (KEXIM).

Dalam kesempatan ini, CEO Korean Exim menyampaikan laporannya kepada Presiden terkait investasinya di Indonesia, salah satunya memberikan dukungan pendanaan Doosan dalam membangun PLTU Jawa 9-10 terseut.

Selain mengerjakan proyek PLTU Jawa 9-10, Doosan, merupakan perusahaan industri berbasis mesin diesel juga berkomitmen akan meningkatkan kerja sama dengan INKA untuk mengembangkan mesin lokomotif.

Baca juga: Temui peneliti Indonesia di Busan, Jokowi akui baru menata ulang riset

"Dosan  akan merelokasi pabriknya ke Indonesia agar bisa memproduksi mesin diesel juga untuk otomotif," katanya.

Pemimpin CEO Doozan ini meminta syarat ada cluster industrinya, sehingga industri pendukung mesin diesel, seperti produksi piston dlan lain-lain pindah ke Indonesia juga.

Airlangga juga menyampaikan CEO Doozan akan mengajukan proposal untuk menjadi suatu cluster tersendiri.

Selain Doozan dan Korean Exim, kata Airlangga, para CEO terpilih asal Korea Selatan ini menyampaikan komitmen investasi ke Indonesia secara bergantian.

Dalam pertemuan dengan para CEO terpilih ini, Presiden Jokowi didampingi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Kepala BKPM Bahlil Lahadalia.
Baca juga: Menko Airlangga paparkan strategi hadapi tantangan ekonomi 2020

Pewarta: Joko Susilo
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar