NNA: Bentrokan-tembakan di Lebanon pada malam kedua kerusuhan

NNA: Bentrokan-tembakan di Lebanon pada malam kedua kerusuhan

Demonstran membawa suar saat aksi protes antipemerintah berlangsung di dekat Kementerian Pendidikan dan Pendidikan Tinggi di Beirut, Lebanon, Kamis (7/11/2019). ANTARA/REUTERS/Andres Martinez Casares/wsj/djo

Beirut, Lebanon (ANTARA) - Bentrokan antara pendukung Perdana Menteri sementara Lebanon Saad Al-Hariri dan kelompok Syiah --Hizbullah dan Amal-- diwarnai penembakan di Beirut pada Senin malam (25/11), demikian dilaporkan kantor berita resmi Lebanon, NNA.

Bentrokan tersebut menandai malam kedua berturut-turut kerusuhan yang berkaitan dengan krisis politik di Lebanon,.

Krisis tersebut mengancam membawa demonstrasi, yang kebanyakan damai dan ditujukan kepada elit yang berkuasa di negeri itu, ke arah yang lebih bergelimang darah.

Satu video yang disiarkan oleh lembaga penyiaran Lebanon LBCI memperlihatkan penembakan gencar di sekitar Jembatan Cola di Beirut. Sumber tembakan tidak diketahui. Tak ada laporan mengenai korban.

Di Kota Tyre, Lebanon selatan, pendukung Hizbullah dan Amal merobek tenda protes dan membakarnya, sehingga pasukan keamanan turun-tangan dan melepaskan tembakan ke udara, kata media Lebanon.

Protes yang melanda Lebanon sejak 17 Oktober itu dipicu ketidakpuasan yang mendalam terhadap kalangan berkuasa, yang dipandang telah dinodai korupsi dan membawa ekonomi ke dalam krisis.

Pendukung Amal dan Hizbullah, yang bersenjata berat, kadang kala berusaha membubarkan demonstrasi dan membuka jalanan yang diblokir oleh pemrotes. Pada Oktober, mereka menghancurkan satu kamp protes utama di Beirut tengah.

Kedua kelompok tersebut memiliki pengaruh di dalam pemerintah koalisi yang dipimpin oleh Saad Al-Hariri --yang meletakkan jabatan pada 29 Oktober, setelah protes meletus. Mereka telah menentang pengunduran diri  Saad.

Di dalam satu pernyataan, Gerakan Masa Depan pimpinan Saad, memperingatkan pendukungnya agar tidak melancarkan protes maupun menyelenggarakan pertemuan besar guna "menghindari terseret ke dalam provokasi yang dimaksudkan untuk menyulut pergolakan".

Beberapa grup orang yang mengendarai sepeda motor, sebagian mengibarkan bendera Hizbullah dan Amal, terlihat berkeliaran di jalan-jalan di Beirut dan Tyre, kata saksi mata dan video yang disiarkan di media Lebanon.

Yang menambah ketegangan, dua orang tewas ketika mobil mereka menabrak penghalang lalu lintas di satu jalan pantai pada Senin, sehingga menyulut kecaman dari Hizbullah dan pemrotes lain yang telah memutus jalan sebagai taktik utama untuk meningkatkan tekanan.

Lebanon menghadapi ketegangan ekonomi terburuk sejak perang saudara 1975-1990.

Sumber: Reuters

Baca juga: Massa Lebanon bentrok dengan pendukung Hizbullah

Baca juga: Iran: Strategi kacaukan Lebanon gagal

 

Pasukan Garuda Favorit Warga Lebanon

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar