Bappenas: Perspektif gender penting dalam pembangunan

Bappenas: Perspektif gender penting dalam pembangunan

Sekretaris Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Sekretaris Utama Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Himawan Hariyoga Djojokusumo dalam Konferensi Nasional "Sinergi Multipihak untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan" di Jakarta, Rabu (27/11/2019). (ANTARA/Dewanto Samodro)

Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Sekretaris Utama Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Himawan Hariyoga Djojokusumo mengatakan perspektif gender penting dalam pembangunan sehingga kebijakan yang diambil lebih tepat sasaran.

"Pembangunan harus melihat kebutuhan yang berbeda antara perempuan dan laki-laki. Namun, ketimpangan masih saja terjadi dan perempuan lebih tertinggal daripada laki-laki," kata Himawan dalam Konferensi Nasional yang diadakan Kemitraan Australia-Indonesia untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan (MAMPU) di Jakarta, Rabu.

Himawan mengatakan perspektif gender juga penting dalam perumusan kebijakan, terutama dalam penyusunan undang-undang dan produk hukum lainnya. Hal itu agar produk hukum yang disahkan tidak merugikan perempuan.

Menurut Himawan, dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024, pengarusutamaan gender menjadi salah satu strategi pembangunan.

"Integrasi perspektif gender dimulai dari perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan agar pembangunan memberikan manfaat yang adil, dan perspektif gender sangat fundamental," tuturnya.

Baca juga: Direktur AMAN: Perspektif gender perlu dalam penanganan terorisme

Baca juga: Keragaman gender di media dalam perspektif HAM didiskusikan AJI Ambon

Baca juga: Komnas Perempuan: hak perempuan pekerja bukan hal istimewa


Himawan mengatakan pemerintah Indonesia berkomitmen dengan Tujuan Pembangunan yang Berkelanjutan (SDG's) untuk mengejar pertumbuhan ekonomi dan pembangunan yang lebih inklusif tanpa ada seseorang atau satu pihak yang tertinggal di belakang.

Himawan membawakan pidato dalam pembukaan Konferensi Nasional "Sinergi Multipihak untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan" yang diadakan MAMPU di Jakarta, sekaligus membuka konferensi.

Tampil juga dalam pembukaan, Duta Besar Australia untuk Perempuan dan Anak Sharman Stone.

Dalam pidatonya, Sharman mengatakan pemerintah Australia merasa bangga dapat bekerja sama dengan Indonesia untuk mencapai hasil yang lebih baik bagi perempuan dan remaja putri untuk menciptakan pertumbuhan ekonomi dan standar kehidupan yang lebih baik.

"Saya menantikan untuk bertemu dengan para pemimpin perempuan saat ini, pembuat kebijakan, pengusaha, dan pegiat masyarakat sipil yang bekerja untuk memajukan kesetaraan gender di Indonesia," katanya.*

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar