China peringatkan balas AS atas UU mendukung pemrotes Hong Kong

China peringatkan balas AS atas UU mendukung pemrotes Hong Kong

Petugas medis dan aparat keamanan berpatroli di wilayah kampus dalam operasi evakuasi Universitas Politeknik Hong Kong, di Hong Kong, China, Selasa (26/11/2019). (REUTERS/ADNAN ABIDI)

Hong Kong (ANTARA) - China memperingatkan Amerika Serikat pada Kamis bahwa mereka akan mengambil "langkah-langkah balasan" sebagai tanggapan atas undang-undang AS yang mendukung para pemrotes anti-pemerintah di Hong Kong, dan mengatakan upaya untuk campur tangan di kota yang diperintah China itu pasti akan gagal.

Presiden AS Donald Trump pada Rabu menandatangani undang-undang kongres atas hukum yang mendukung para pemrotes meskipun ada keberatan dari Beijing yang marah, negara tempat dia mencari kesepakatan untuk mengakhiri perang dagang yang merusak.

Undang-undang mewajibkan Departemen Luar Negeri untuk menyatakan, setidaknya setiap tahun, bahwa Hong Kong mempertahankan otonomi yang cukup untuk membenarkan persyaratan perdagangan AS yang menguntungkan yang telah membantu wilayah ini tumbuh sebagai pusat keuangan dunia. Ini juga mengancam sanksi untuk pelanggaran hak asasi manusia.

Beijing memperingatkan bahwa Amerika Serikat akan memikul konsekuensi dari tindakan balasan China jika terus "bertindak sewenang-wenang" terkait Hong Kong, menurut pernyataan kementerian luar negeri.

Pemerintah Hong Kong yang didukung Beijing mengatakan undang-undang itu mengirim sinyal yang salah kepada para demonstran dan "jelas-jelas mencampuri" urusan dalam kota.

Baca juga: Trump setujui aturan yang mendukung pemrotes Hong Kong

Protes anti-pemerintah selama enam bulan telah mengguncang kota yang dikuasai China, kadang-kadang memaksa bisnis, pemerintah, sekolah dan bahkan bandara internasional ditutup.

Pusat keuangan telah menikmati jeda dalam kekerasan selama sepekan terakhir, dengan pemilihan lokal pada hari Minggu memberikan kemenangan besar bagi kandidat pro-demokrasi.

Polisi Hong Kong memasuki kampus universitas yang luas pada hari Kamis di akhir pengepungan hampir dua minggu dengan beberapa bentrokan terburuk antara pengunjuk rasa dan pasukan keamanan telah mengguncang bekas koloni Inggris.

Sebuah tim yang terdiri atas 100 petugas polisi berpakaian preman memasuki Universitas Politeknik di kota yang babak belur untuk mengumpulkan bukti, mengeluarkan barang-barang berbahaya termasuk bom bensin yang masih tersebar di sekitar kampus.

Baca juga: China dirikan pusat krisis Hong Kong di daratan

Tidak jelas apakah ada pengunjuk rasa yang masih berada di lokasi tetapi para petugas mengatakan ada yang ditemukan akan menerima perawatan medis terlebih dahulu.

Demonstran di Hong Kong marah pada apa yang mereka lihat sebagai campur tangan orang China dalam kebebasan yang dijanjikan kepada bekas jajahan Inggris ketika mereka kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997.

China menyangkal campur tangan dan mengatakan itu berkomitmen untuk formula "satu negara," sistem yang diberlakukan pada saat itu dan menyalahkan pasukan asing karena mengobarkan kerusuhan.

Baca juga: China panggil Dubes AS terkait UU HAM Hong Kong

Universitas Politeknik di semenanjung Kowloon diubah menjadi medan pertempuran pada pertengahan November, ketika para pemrotes membarikade diri mereka dan bentrok dengan polisi anti huru hara dalam hujan bom bensin, meriam air, dan gas air mata. Sekitar 1.100 orang ditangkap pekan lalu, beberapa saat mencoba melarikan diri.

Lebih dari 5.800 orang telah ditangkap sejak Juni, jumlahnya meningkat secara eksponensial pada Oktober dan November, ketika kekerasan meningkat.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sri Mulyani minta waspadai dampak pemakzulan Donald Trump

Komentar