Presiden singgung diskriminasi sawit saat terima Dewan Bisnis UE-ASEAN

Presiden singgung diskriminasi sawit saat terima Dewan Bisnis UE-ASEAN

Suasana pertemuan Presiden Joko Widodo dengan delegasi Dewan Bisnis Uni Eropa-ASEAN di Istana Merdeka, Jakarta pada Kamis (28/11/2019). (Bayu Prasetyo)

kita mengalami hambatan karena minyak sawit Indonesia mendapatkan diskriminasi baik dari sisi regulasi maupun dari perusahaan-perusahaan Eropa
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat menerima kedatangan sejumlah delegasi Dewan Bisnis Uni Eropa-ASEAN membahas potensi peningkatan kerja sama ekonomi di kawasan, salah satunya perdagangan minyak sawit.

"Kita sama-sama menghormati hukum dan azas internasional. Namun saya akui di sisi ekonomi, kita mengalami hambatan karena minyak sawit Indonesia mendapatkan diskriminasi baik dari sisi regulasi maupun dari perusahaan-perusahaan Eropa," kata Presiden Jokowi dalam sambutannya saat pertemuan yang diselenggarakan di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis.

Berdasarkan data yang terhimpun, lanjut Presiden Jokowi, para penghasil minyak sawit Indonesia tidak mendapat perhatian dari Uni Eropa. Dia menegaskan Indonesia akan berupaya mengatasi diskriminasi tersebut.

"Negosiasi mengenai Kesepakatan Kemitraan Ekonomi Indonesia-Uni Eropa akan berlanjut, dan tentu saja minyak sawit akan termasuk di dalam pembahasannya," ungkap Presiden Jokowi.

Bahkan ASEAN dan Uni Eropa telah mendirikan kelompok kerja mengenai minyak sawit. Presiden Jokowi berharap pokja tersebut dapat menuntaskan persoalan-persoalan mengenai minyak sawit.

Baca juga: Tolak diskriminasi sawit, Indonesia minta itikad baik EU

Kepala Negara berharap kerja sama kedua kawasan akan terus memperkuat pertumbuhan ekonomi.

Pada kesempatan itu Presiden Jokowi juga menjelaskan hasil kunjungan ke Korea Selatan saat menghadiri KTT ASEAN-Korea Selatan.

Dia mengatakan "Negeri Ginseng" itu begitu tertarik berusaha dan memperkuat kerja sama di Asia Tenggara. ASEAN juga akan mendapatkan bonus demografi yang menguntungkan.

"Kondisi ekonomi ASEAN akan terus bertumbuh selama ekosistem perdamaian terjaga dan telah terpelihara baik selama 52 tahun. Kemitraan dengan ASEAN adalah kemitraan yang menguntungkan. Saya harap bisnis dari negara-negara Eropa juga memiliki pandangan yang serupa, termasuk dari Uni Eropa," jelas Presiden Jokowi.

Delegasi Dewan Bisnis UE-ASEAN yang menemui Presiden dipimpin oleh Ketua Dewan Eksekutif Donald Kanak.

Institusi Dewan Bisnis UE-ASEAN bertujuan untuk mempromosikan regulasi serta kebijakan, sehingga para pebisnis negara-negara Eropa dapat lebih mudah berinvestasi dan mengembangkan usaha mereka di kawasan Asia Tenggara.

Baca juga: DPR minta pemerintah masukkan sawit dalam Perjanjian IEU-CEPA

 

Pewarta: Bayu Prasetyo
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar