Penduduk empat kota di Texas mengungsi dari kebakaran petrokimia

Penduduk empat kota di Texas mengungsi dari kebakaran petrokimia

Api terlihat setelah ledakan besar yang memicu kobaran api di pabrik petrokimia Texas di Port Neches, Texas, AS, Rabu (27/11/2019). ANTARA/REUTERS/Erwin Seba/pri.

Port Neches, Teksas (ANTARA) - Tiga pekerja terluka dan penduduk empat kota diberitahu untuk mengungsi setelah ledakan terjadi pada Rabu di pabrik petrokimia Texas, yang terbaru dalam serangkaian kecelakaan pabrik kimia di wilayah tersebut.

Ledakan dini hari terjadi di kompleks TPC Group di Port Neches, Texas, diikuti oleh serangkaian ledakan susulan yang menghancurkan jendela dan menerbangkan pintu-pintu terkunci yang terlepas dari engselnya.

Sekitar 60.000 orang dalam radius empat mil (6,4 km) dari fasilitas itu diperintahkan untuk meninggalkan tempat setelah kolom destilasi meledak sekitar jam 2 malam. (2000 GMT) Tidak pasti kapan penduduk akan dapat kembali, kata CEO Jefferson County Jeff Branick.

Branick memerintahkan keberangkatan pada malam libur Thanksgiving karena takut panas dari api akan membakar tangki petrokimia di lokasi. Petugas pemadam kebakaran menyemprotkan air ke tangki berbentuk bola berisi butana dan bahan bakar lain agar tetap dingin, kata para pejabat.

Evakuasi wajib mencakup Port Neches dan Groves, dan sebagian Nederland dan Port Arthur, Texas yang berdekatan, kata para pejabat. Polisi negara bagian akan berpatroli di komunitas untuk mencegah penjarahan, kata Branick.

Pabrik itu berada di lahan 218,22 ekar (88,22 hektare) yang terletak sekitar 90 mil (145 km) timur Houston.Tempat ini memproses petrokimia yang digunakan untuk membuat karet sintetis dan resin, dan aditif bensin. TPC terletak di antara beberapa kompleks kimia lain yang tidak terpengaruh oleh api.

Peyton Keith, juru bicara TPC, mengatakan petugas pemadam kebakaran bertekad untuk membiarkan api di unit pemrosesan butadiene terbakar sendiri, dan berusaha untuk menjaga agar api tidak menyebar. Dia tidak bisa mengatakan kapan api bisa padam.

Sebuah gumpalan berasap terlihat dari jarak bermil-mil jauhnya melepaskan senyawa organik yang mudah menguap yang dapat menyebabkan iritasi mata, hidung dan tenggorokan, sesak napas, sakit kepala dan mual, kata regulator polusi Komisi Kualitas Lingkungan Texas (TCEQ). Tidak ada dampak terhadap air yang dilaporkan.

Toby Baker, direktur eksekutif TCEQ, mengkritik "tren insiden signifikan yang tidak dapat diterima" di wilayah tersebut dan berjanji untuk meninjau upaya kepatuhan negara.

Ledakan yang berapi-api menyebabkan kerusakan besar pada operasi di situs TPC dan mengikuti kebakaran lainnya di produsen petrokimia dan fasilitas penyimpanan di Teksas.

Kebakaran pada Maret di kompleks penyimpanan bahan kimia di luar Houston berkobar selama berhari-hari dan diikuti satu bulan kemudian oleh yang lain di pabrik KMCO LLC di timur laut Houston yang menewaskan seorang pekerja dan melukai seorang lainnya. Kebakaran di pabrik kimia Exxon Mobil Corp di Baytown, Teksas, pada Juli melukai 37.

Orang-orang yang jaraknya lebih dari 30 mil (48 km) dari kompleks itu terguncang oleh ledakan pukul 1:00 CT (0700 GMT), sumber-sumber yang akrab dengan operasi pemadam kebakaran dan penyelamatan mengatakan.

Ledakan itu menghancurkan sebuah atap di atas ruang kendali pabrik, membuat para pekerja melarikan diri, dan merusak sistem pemadam kebakarannya. Sistem penindasan dipulihkan pada tengah hari, kata Keith.

Beberapa rumah yang dekat dengan pabrik itu juga mengalami kerusakan parah, dan polisi pergi dari rumah ke rumah pagi-pagi untuk memeriksa apakah ada yang terluka, kata Kantor Sheriff Kabupaten Jefferson.

Salah satu dari tiga pekerja yang terluka diterbangkan dengan helikopter ke rumah sakit Houston. Ketiganya dirawat dan dipulangkan, kata Keith.

Pabrik ini mempekerjakan 175 orang dan secara rutin memiliki 50 pekerja kontrak di lokasi.

"Kami tidak dapat berbicara tentang penyebab insiden atau tingkat kerusakan," kata perusahaan itu.

TPC memproses petrokimia untuk digunakan dalam pembuatan karet sintetis, nilon, resin, plastik dan MBTE, aditif bensin. Perusahaan memasok lebih dari sepertiga bahan baku butadiene di Amerika Utara, menurut situs webnya.

"Saat ini, fokus kami adalah melindungi keselamatan responden dan masyarakat, dan meminimalkan dampak terhadap lingkungan," kata TPC Group di situs webnya. 

Sumber: Reuters

Baca juga: Petir sambar tangki minyak, akibatkan ledakan di Teksas
Baca juga: Beberapa kebakaran hutan terjadi di Texas

 

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar