Prabowo sebut Indonesia akan aktif promosikan diplomasi pertahanan

Prabowo sebut Indonesia akan aktif promosikan diplomasi pertahanan

Menteri Pertahanan (Menhan) Indonesia Prabowo Subianto dalam pesan video di sesi pembukaan kegiatan Conference on Indonesia Foreign Policy (CIFP) 2019, di The Kasablanka, Jakarta, Sabtu. (30/11/2019). (Antara/ Azis Kurmala)

Kami tidak akan pernah mengancam siapa pun, tetapi kami juga tidak akan membiarkan Indonesia diganggu atau diancam oleh negara lain
Jakarta (ANTARA) - Indonesia akan secara aktif mempromosikan diplomasi pertahanan untuk meningkatkan dan membangun kepercayaan diri, kata Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto dalam pesan video di sesi pembukaan kegiatan Conference on Indonesia Foreign Policy (CIFP) 2019, di The Kasablanka, Jakarta, Sabtu.

"Hubungan militer ke militer akan berpengaruh untuk meningkatkan kepercayaan dan membangun kepercayaan diri," ujar Prabowo Subianto yang juga menekankan bahwa fokus utama diplomasi pertahanan Indonesia adalah di kawasan Asia Tenggara.

Baca juga: Prabowo: Diplomasi Indonesia harus didukung kekuatan pertahanan

Namun, Pemerintah Indonesia juga akan memperluas dialog pertahanan dan kerja sama dengan negara-negara besar berdasarkan kasus per kasus dan terhadap negara-negara sahabat lainnya di seluruh dunia.

"Kami tidak akan pernah mengancam siapa pun, tetapi kami juga tidak akan membiarkan Indonesia diganggu atau diancam oleh negara lain," kata Prabowo.

Ia mengatakan Indonesia benar-benar mempertahankan sikap independen dan aktif dalam pertahanan seperti halnya dalam kebijakan luar negeri.

"Strategi pertahanan kami adalah strategi pertahanan defensif. Prospek pertahanan kami adalah pandangan defensif. Kami tidak memiliki aspirasi untuk memproyeksikan kekuatan di luar. Indonesia ingin menegakkan kemerdekaan kita dan tentu saja kita ingin melindungi kepentingan nasional kita. Prioritas kami adalah melindungi integritas dan kedaulatan negara," ucap Prabowo.

Baca juga: Menhan: Diplomasi pertahanan bagian dari strategi pertahanan negara

Selain itu ia mengatakan Indonesia ingin mempertahankan hubungan yang baik dengan semua negara-negara tetangga.

"Kami ingin memupuk hubungan pertahanan tanpa dimiliki oleh kekuatan tertentu. Indonesia tidak akan memihak pesaing utama dalam situasi dunia yang dilanda kecurigaan dan ketegangan saat ini," ujar Prabowo.

Baca juga: Kementerian Luar Negeri sosialisasikan diplomasi pertahanan indonesia

Baca juga: Diplomasi jalur kedua dukung kerja sama pertahanan

Pewarta: Azis Kurmala
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menhan resmikan patung Panglima Besar Jendral Sudirman

Komentar