SEA Games 2019

Kemenangan tak jatuh dari langit, Indonesia ukir sejarah di polo air

Oleh Aditya Eko Sigit Wicaksono

Timnas polo air putra bersama Wakil Ketua Umum PB Persatuan Renang Seluruh Indonesia Harlin Rahardjo melakukan selebrasi usai pengalungan medali emas di New Clark City Aquatic Center, Clark, Filipina, Minggu malam. (1/12/2019) (ANTARA/HO/PRSI)

Penantian emas 42 tahun

Raihan di Filipina sangat bersejarah karena baru pertama kalinya timnas polo air putra meraih medali emas sejak tampil di SEA Games 1977.

Mereka juga mematahkan dominasi Singapura yang sudah meraih 27 gelar juara SEA Games sejak pertama kali digelar pada 1965.

"Alhamdulillah, bersyukur atas medali emas yang diraih Tim Polo Air Putra Indonesia. Selamat atas kerja keras tim. Ini sejarah 42 tahun ikut polo air di SEA Games sejak 1977 berhasil meraih medali emas. Semoga emas pertama untuk kontingen Indonesia bisa menjadi motivasi cabang lain meraih emas," ujar Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PB PRSI), Anindya Bakrie.

Potensi timnas polo air putra sebenarnya sudah terlihat ketika di SEA Games 2017 di Kuala Lumpur, ketika mereka bermain imbang 4-4 dengan Singapura dan harus puas finis runner-up karena kalah selisih gol. Hasil yang tak terlalu buruk bagi Sakovic di tahun pertamanya menukangi timnas polo air putra.

Baca juga: Dua atlet Indonesia akan bermain di liga polo air Serbia

Berkaca dari hasil itu, PB PRSI tak ingin kecolongan dan mempersiapkan tim mereka sematang mungkin termasuk mengirimkan dua pemain mereka, Ridjkie Mulia dan Rezza Auditya Putra ke Serbia untuk bermain bersama VK Beograd di Liga A, kasta tertinggi liga polo air negara itu, pada awal tahun ini.

Ridjkie dan Rezza pun sempat merasakan ketatnya kompetisi Super Liga, semacam Liga Championsnya polo air, setelah VK Beograd finis peringkat tiga di liga untuk bertemu klub-klub polo air papan atas di sejumlah kawasan Laut Adriatik itu.

Sakovic pun mengungkapkan belum pernah ada atlet di tingkat Asia Tenggara yang bermain pada level kompetisi seperti di Serbia.

"Mereka menunjukkan kualitas mereka di sana dan memulai pengalaman yang sangat penting karena seperti yang saya bilang mereka adalah kapten dan pencetak gol terbanyak di timnas, tanpa mereka, kami tidak akan menang," kata Sakovic ketika ditemui di Jakarta beberapa waktu lalu.

Perjuangan mereka dalam tiga tahun terakhir berbuah manis, mengakhiri puasa gelar selama 42 tahun di ajang olahraga di kawasan Asia Tenggara itu.

"Sulit diungkapkan dengan kata-kata. Ini bagai keajaiban.... bagaimana kita berjuang dari awal sampai sekarang ini. Terima kasih coach Milos dan juga PB PRSI serta pemerintah dan KOI, semua pihak yang telah membantu perjuangan ini," kata kapten timnas polo air Rezza Auditya.

Baca juga: Tim polo air putra Indonesia menangi laga hidup-mati lawan Singapura

Sakovic pun bisa berlega hati karena tugas pertamanya membawa emas SEA Games ke Indonesia telah tercapai. Setelah mengakhiri dominasi 54 tahun Singapura di polo air SEA Games, sekarang misi bagi sang pelatih asal Serbia itu adalah bagaimana mempopulerkan olahraga polo air di Indonesia.

"Semoga emas ini bisa menjadi momentum berkembangnya polo air di Indonesia," ujar Sakovic.

Setelah upacara pengalungan medali pada Minggu malam, timnas polo air putra akan membawa pulang medali emas mereka ke Indonesia bertolak dari Manila, Senin, pukul 21:00 waktu setempat dengan nomor penerbangan PR 535.

Baca juga: Indonesia raih medali perak sepak takraw putri

Baca juga: Cindy jadi yang pertama kumandangkan Indonesia Raya lewat dancesport

Oleh Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polo air putri akui keunggulan Thailand

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar