Pengembangan Stasiun Kota Malang ditarget rampung 2020

Pengembangan Stasiun Kota Malang ditarget rampung 2020

Penumpang menunggu kedatangan kereta api di Stasiun Kotabaru, Malang, Jawa Timur, Senin (2/12/2019). ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto.

Kita maksimalkan, sebelum Lebaran bisa rampung
Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Pengembangan Stasiun Kota Malang, di Jawa Timur, yang dilakukan oleh PT Kereta Api Indonesia (KAI) dan menghabiskan dana Rp54 miliar, ditargetkan rampung pada pertengahan 2020.

Kepala Stasiun Kota Malang Iful Siswanto mengatakan pembangunan Stasiun Kota Malang diperkirakan akan rampung pada Agustus-September 2020. Namun, pihaknya berharap stasiun baru tersebut bisa beroperasi pada libur Lebaran, yang diperkirakan jatuh pada Mei 2020.

"Kami mengharapkan Lebaran sudah rampung. Namun, dengan perkiraan dan kondisi cuaca, kami prediksi pada Agustus 2020. Kita maksimalkan, sebelum Lebaran bisa rampung," kata Iful, di Kota Malang, Jawa Timur, Senin.

Iful menambahkan stasiun baru tersebut akan dipergunakan khusus untuk melayani penumpang jarak jauh. Sementara keberadaan stasiun lama akan tetap dijaga, dan dipergunakan untuk melayani kereta api lokal.

Baca juga: Jelang libur Natal, tiket KA ekonomi Malang-Jakarta habis terjual

Menurut Iful, desain stasiun baru tersebut nantinya akan lebih luas dan mampu memberikan pelayanan optimal kepada para pengguna jasa angkutan kereta api. Nantinya, stasiun baru tersebut akan memiliki daya tampung mencapai 2.450 penumpang per harinya.

"Pada stasiun yang baru, fasilitas akan berbeda, serta lebih baik dari kondisi saat ini," kata Iful.

Rencananya, bangunan stasiun tahap pertama tersebut akan memiliki luas kurang lebih 2.086 meter persegi. Antara bangunan baru dan Stasiun Malang Kota yang lama akan dihubungkan dengan menggunakan skybridge.

Baca juga: Pengembangan Stasiun Kota Malang diharapkan dorong sektor pariwisata

Konsep desain yang diusung dalam pembangunan tahap pertama tersebut terinspirasi dari bentuk Gunung Putri Tidur yang terletak di antara Kabupaten Malang dan Kota Batu. Bangunan itu nantinya akan mengedepankan konsep ramah lingkungan untuk sirkulasi udara.

Dalam pengembangannya, stasiun baru tersebut akan memiliki daya tampung mencapai 2.450 orang. Selain itu, juga akan ada penambahan fasilitas parkir kendaraan, yang selama ini menjadi salah satu pekerjaan rumah untuk segera dibenahi.

Sebagai catatan, pada 2018, jumlah penumpang yang diberangkatkan dari Stasiun Malang mencapai 1,8 juta penumpang. Sementara pada Januari-Oktober 2019, tercatat jumlah penumpang yang diberangkatkan mencapai 1,69 juta penumpang.

Pada 2019, pengguna kereta api yang diberangkatkan dari Stasuin Kota Malang diproyeksikan tumbuh kurang lebih delapan persen, atau menjadi 1,98 juta penumpang.

Baca juga: PT KAI mulai pengembangan Stasiun Kota Malang

Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Penumpang naik 62,5%, KAI Daop 8 Surabaya tambah 6 perjalanan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar