Polda Metro Jaya berlakukan tilang elektronik motor tahun depan

Polda Metro Jaya berlakukan tilang elektronik motor tahun depan

Dari kiri ke kanan, Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Yusuf, Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Gatot Adi Pramono, Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan, dan Humas Polda Metro Jaya Yusri Yunus, memberikan keterangan pers tentang peluncuran tilang elektronik atau "Electronic Traffic Law Enforcement" (ETLE) Development Program, di Mako Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (5/12/2019). ANTARA/Laily Rahmawaty/aa.

Untuk sepeda motor mulai tahun depan sudah diberlakukan
Jakarta (ANTARA) - Polda Metro Jaya akan memberlakukan sistem tilang elektronik atau Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) bagi sepeda motor pada 2020.

"Untuk sepeda motor mulai tahun depan sudah diberlakukan," kata Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Gatot Adi Pramono di sela-sela peluncuran inovasi ETLE Development Program, di Jakarta, Kamis.

Gatot mengatakan dengan adanya tilang elektronik yang dipasang secara statis atau portabel dapat mendisiplinkan masyarakat dalam berlalu lintas.

Selain itu juga untuk mengubah perilaku oknum Polri yang masih melakukan tindak berdamai saat penilangan.

Baca juga: Kapolri harapkan ETLE dikembangkan di 10 kota besar Indonesia

"Itu bisa terlihat dari ETLE ," kata Gatot.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf saat dikonfirmasi terpisah menjelaskan, saat ini pihaknya sedang mengkaji letak posisi kamera yang memungkinkan bisa merekam pelanggaran lalu lintas oleh pesepeda motor.

Menurut dia, tilang elekronik akan diletakkan pada posisi yang bisa merekam tanda nomor kendaraan bermotor (TNKB) yang terpasang di sepeda motor.

Baca juga: Ombudsman RI sebut ETLE berikan kepastian dalam penegakan hukum

"Jadi gini, sedang kita 'setting' nih untuk TNKB-nya itu dengan posisi agar bisa terekam. TNKB motor ini kan berbeda-beda, tidak sama dengan mobil," katanya.

Sebelum diterapkan, lanjut Yusuf, pihaknya akan melakukan sosialisasi terlebih dahulu kepada masyarakat selama satu bulan.

Tilang elektronik dikembangkan oleh Dirlantas Polda Metro Jaya sejak November 2018. Sebanyak 12 kamera telah ditempatkan di kawasan Sudirman-Thamrin, dan tahun 2019 jumlah kamera ditambah sebanyak 45 berasal dari dukungan Pemprov DKI Jakarta.

Baca juga: ETLE jadi tonggak baru penegakan hukum Polri di era digital

Pada tahun 2020 nanti jumlah tilang elektonik kembali akan ditambah sebanyak 48 unit sehingga totalnya sudah ada 105 kamera tilang elektronik yang dipasang di seluruh wilayah DKI Jakarta.

Menurut Yusuf, penerapan tilang elektronik selama satu tahun ini, pelanggaran lalu lintas menurun sebesar menurun 27 persen. Target tahun depan harus meningkat di atas 27 persen.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Mengenal mekanisme sistem tilang elektronik motor

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar