Empat tahanan narkoba Polresta Malang Kota melarikan diri

Empat tahanan narkoba Polresta Malang Kota melarikan diri

Gedung Satuan Tahanan dan Barang Bukti (Sat Tahti) Kepolisian Resor Kota (Polresta) Malang Kota, Senin (9/12/2019). (ANTARA/Vicki Febrianto)

Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Sebanyak empat orang tahanan Kepolisan Resor Kota (Polresta) Malang melarikan diri dengan cara menggergaji teralis besi pada bagian atap Gedung Satuan Tahanan dan Barang Bukti (Sat Tahti) pada Senin (9/12) dini hari, kurang lebih pada pukul 01.30 WIB.

Kapolresta Malang Kota AKBP Leonardus Simarmata membenarkan hal tersebut, dan mengatakan bahwa empat orang tahanan yang melarikan diri dari Polresta Malang tersebut merupakan tersangka kasus narkoba dengan ancaman hukuman penjara berkisar antara 8-10 tahun.

“Jadi kami sampaikan benar bahwa ada empat tersangka tahanan yang melarikan diri dari sel Polresta Malang Kota,” kata Leonardus yang kerap disapa Leo tersebut, di Polresta Malang Kota, Jawa Timur, Senin.

Keempat tahanan kasus narkoba yang melarikan diri tersebut adalah Sokip Yulianto, Nur Cholis, Bayu Prasetyo, dan Andria.

Kronologi kejadian kaburnya tahanan tersebut, lanjut Leo, para pelaku menggergaji jeruji besi yang ada di atap sel. Kemudian, setelah menggergaji satu sisi jeruji besi tersebut, para pelaku membengkokkan besi itu, dan dijadikan akses untuk keluar gedung Sat Tahti Polresta Malang Kota.

Leo menjelaskan, saat ini pihaknya tengah melakukan pengejaran dan berupaya untuk menangkap tahanan yang melarikan diri tersebut. Pada saat kejadian, terdapat tiga orang petugas polisi yang tengah berjaga. Leo memastikan, jika ada kelalaian dari petugas yang berjaga tersebut pihaknya akan memberikan tindakan tegas.

“Saat itu ada penjaga yang tengah bertugas dan melakukan penjagaan. Kami masih melakukan pemeriksaan, jika ada kelalaian, yang bersangkutan akan kami proses,” ujar Leo.

Leo menjelaskan keempat tahanan yang kabur dari Polresta Malang Kota tersebut bukan merupakan satu jaringan sindikat narkoba. Namun, keempat orang tersangka itu memang terjerat kasus narkoba, yang saat ini masih dalam proses oleh pihak kepolisian.

“Empat orang itu berbeda jaringan, dan bukan satu kasus. Kita akan dalami dari mana asal gergaji tersebut, jika ada kelalaian, akan kita proses,” kata Leo.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, di Polresta Malang Kota saat ini terdapat 59 orang tahanan. Saat ini, pihak kepolisian tengah membentuk tim untuk melakukan pencarian dan penangkapan tersangka, termasuk melihat rekaman Closed Circuit Television (CCTV).

Kemudian, juga akan dilakukan pemeriksaan terhadap para petugas yang berjaga saat kejadian, mengecek alat-alat komunikasi yang ada di lokasi, dan memeriksa alamat keluarga, dan teman tersangka untuk segera menangkap para tersangka yang melarikan diri.

Baca juga: Polisi tangkap delapan dari sembilan tahanan kabur

Baca juga: Polri: Sembilan tahanan Polsek Pangkalan Kerinci kabur

Baca juga: Polres Semarang tangkap lima tahanan kabur


Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polisi tangkap 21 napi kabur dari Rutan Lambaro

Komentar