BPJT: Biaya perbaikan tol akibat kelebihan muatan capai Rp1 triliun

BPJT: Biaya perbaikan tol akibat kelebihan muatan capai Rp1 triliun

Kepala BPJT Danang Parikesit usai menghadiri sebuah acara di Jakarta, Senin (9/12/2019). ANTARA/Aji Cakti

Larangan kendaraan odol di awal tahun 2020 yang tidak boleh masuk jalan tol sama sekali, sangat kita dukung
Jakarta (ANTARA) - Badan Pengatur Jalan Tol atau BPJT Kementerian PUPR mengungkapkan badan usaha jalan tol harus menanggung beban biaya perbaikan dan pemeliharaan jalan tol sekitar Rp1 triliun per tahun akibat truk yang melampaui batas dimensi dan muatan (overdimension and overload/odol).

"Beban biaya yang harus ditanggung BUJT akibat truk odol tersebut sekitar Rp1 triliun per tahun, kalau misalnya pendapatan tol itu kira-kira Rp12 triliun per tahun maka kira-kira satu bulan tidak mendapatkan pendapatan karena truk odol itu membebani biaya perbaikan dan pemeliharaan jalan tol," ujar Kepala BPJT Danang Parikesit di Jakarta, Senin.

Danang mengatakan bahwa untuk menindak truk-truk kelebihan muatan tersebut pihaknya sudah mulai melakukan dua cara. Pertama dengan mulai memasang teknologi "weight in motion" atau WIM di ruas-ruas jalan tol kemudian penindakan langsung di jalan tol.

Baca juga: Dirjen sebut tiga persoalan penanggulangan truk kelebihan muatan

Kedua, BPJT berharap penegakan hukum melalui tilang elektronik yang dimulai di Polda Metro Jaya bisa diperluas di Polda Banten dan Polda Jawa Barat, khususnya di Tol Tangerang - Merak dan Tol Cipali.

BPJT sendiri sangat mendukung pelarangan truk odol masuk tol yang merupakan kebijakan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan inisiatif dari Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi.

"Larangan kendaraan odol di awal tahun 2020 yang tidak boleh masuk jalan tol sama sekali, sangat kita dukung," kata Danang.

Baca juga: Kemenhub targetkan masalah truk kelebihan muatan selesai pada 2021

Sebelumnya Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengingatkan truk yang melampaui batas dimensi dan muatan jangan melewati jalan tol, apalagi menjelang libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 yang diperkirakan terjadi lonjakan arus kendaraan.

Dia mengatakan pihaknya sudah mengimbau dan meminta kepada pemilik truk dan barang untuk tidak coba-coba menggunakan truk yang melebihi dimensi dan muatan, karena selain melanggar aturan juga menghambat arus lalu lintas di jalan tol, apalagi saat musim libur panjang Natal dan akhir tahun.

Kementerian Perhubungan segera menerbitkan larangan kendaraan dengan muatan berlebihan melalui jalan tol pada 2020. Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi mengatakan pihaknya akan segera berkomunikasi dengan pihak terkait.

Baca juga: Kemenhub tingkatkan pemberlakuan ketentuan angkutan barang "odol"
Baca juga: Menhub: Polisi akan tilang truk kelebihan muatan

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tol Layang Japek kemungkinan diresmikan pekan Ini

Komentar