Pengukuran kualitas air laut di Indonesia dirintis "UI BlueMetric"

Pengukuran kualitas air laut di Indonesia dirintis "UI BlueMetric"

Tim "UI BlueMetric" di Desa Banyu Biru, Kecamatan Labuhan, Kabupaten Pandeglang, Banten. (FOTO ANTARA/HO-Humas UI)

Pengukuran metode "UI BlueMetric" akan menggambarkan kondisi perairan di pesisir pantai sehingga didapatkan metode pencegahan dan penyelesaian masalah kualitas air laut serta fauna di bawah laut
Depok (ANTARA) - Tim Pengabdian Masyarakat (Pengmas) Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) yang dipimpin oleh Dosen Teknik Elektro FTUI Prof  Riri Fitri Sari sedang merintis pengukuran kualitas air laut di perairan Indonesia.

"Desa Banyu Biru, di Provinsi Banten menjadi desa pertama yang dievaluasi dengan perolehan nilai 2.775 dari total nilai kriteria kualitas air laut maksimal UI Bluemetric yaitu 5.700. Dapat disimpulkan standar kualitas air laut di wilayah desa sebesar 48,7 persen," katanyai di Kampus UI Depok, Jabar, Senin.

Ia mengatakan hasil pengukuran metode UI BlueMetric akan menggambarkan kondisi perairan di pesisir pantai sehingga didapatkan metode pencegahan dan penyelesaian masalah kualitas air laut serta fauna di bawah laut.

"Apabila pencemaran ini dibiarkan maka akan berpengaruh bagi kehidupan. Mengacu pada hal tersebut, tim Pengabdian Masyarakat UI membuat sebuah program inovasi berbasis Iptek dan lingkungan yang dinamakan UI BlueMetric," katanya.

UI BlueMetric sebagai pengukuran kualitas perairan laut Indonesia memiliki empat indikator yaitu kondisi biodiversitas (ekosistem alami), baku mutu air laut, sampah, dan aktivitas manusia di sekitar perairan.

Ia menjelaskan UI BlueMetric mengadopsi metodologi yang telah diterapkan UI GreenMetric yang telah sukses sepanjang 10 tahun di dalam melakukan pemeringkatan universitas di seluruh dunia berdasarkan kriteria kampus hijau.

"Permasalahan lingkungan ini kami angkat menjadi isu yang disosialisasikan ke masyarakat supaya kelestarian alam dan kehidupan masyarakat terjaga," katanya.

UI BlueMetric akan menggambarkan kondisi perairan di pesisir pantai dan memicu cara pencegahan dan penyelesaian masalah. Diharapkan program UI BlueMetric ini dapat dilaksanakan secara berkelanjutan dan juga dapat diterapkan di wilayah lainnya di Indonesia

Lebih lanjut, ia ri juga menyebutkan bahwa program ini dilatarbelakangi oleh kepedulian tim pengmas FTUI akan kualitas perairan Indonesia. Penurunan kualitas air di wilayah perairan Indonesia merupakan masalah yang sudah lama menjadi tantangan bagi pemerintah dan masyarakat yang tinggal di sekitarnya.

Program Pengabdian Masyaraka UI BlueMetric ini telah dimulai sejak bulan Mei 2019, dengan melakukan survei lokasi Desa Banyu Biru. Hasil survei lokasi menunjukkan bahwa perilaku masyarakat setempat dalam mengelola sampah rumah tangga belum baik.

Oleh karena itu selain materi mengenai bahaya pencemaran laut, turut disampaikan juga mengenai upaya penanganan limbah rumah tangga, kiat menjaga kebersihan sumber air dan materi mengenai sistem penyediaan air bersih non-perpipaan pada akhir Juli 2019 lalu.

Desa Banyu Biru, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang, Banten adalah desa yang memiliki potensi pengembangan ekonomi masyarakat di Banten, terutama sebagai desa wisata.

Maraknya perilaku yang menyebabkan pencemaran, khususnya pencemaran air dapat menjadi ancaman bagi lingkungan dan kehidupan sekitarnya.

"Kami berharap, sebagai bentuk kelanjutan dari program ini adalah terlaksananya evaluasi secara reguler yang melibatkan masyarakat dan pemerintah selaku pemangku kebijakan. Hal ini mengingat permasalahan lingkungan ini perlu dipahami bersama agar kelestarian alam dan kehidupan masyarakat terjaga," demikian Riri Fitri Sari.

Baca juga: LIPI: Naiknya air laut ke Pelabuhan Hunimua fenomena fase bulan mati

Baca juga: UI bangun pusat penelitian bioteknologi

Baca juga: RI usulkan penelitian bersama dampak kenaikan muka air Laut China Selatan

Baca juga: Ulah manusia akibatkan permukaan air samudra naik

Pewarta: Feru Lantara
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar