400 GrabGerak siap layani angkutan penyandang disabilitas Kota Medan

400 GrabGerak siap layani angkutan penyandang disabilitas Kota Medan

Head of 4W Sumatera & Central Java, Grab Indonesia​ Anindita Rangkuti (kiri) berfoto bersama pejabat Dishub Sumut dan lainnya usai peluncuran GrabGerak di Medan, Selasa. (Antara Sumut/Evalisa Siregar)

Pelatihan khusus dari pelatih bersertifikat dilakukan agar penyandang disabilitas benar - benar merasa nyaman menggunakan layanan jasa GrabGerak
Medan (ANTARA) - Grab menargetkan bisa meluncurkan 400 unit GrabGerak di Medan hingga akhir 2019 untuk melayani angkutan penyandang disabilitas di daerah itu.
 
"Saat ini sudah ada 200 unit GrabGerak yang beroperasi di Medan dan targetnya bisa ada 400 unit hingga akhir tahun 2019," ujar Head of 4W Sumatera & Central Java, Grab Indonesia​ Anindita Rangkuti di Medan, Selasa, usai peluncuran GrabGerak.
 
Menurut Anindita Rangkuti, banyak yang tertarik menjadi mitra pengemudi GrabGerak.
 
‌Sementara, Grab juga sangat hati - hati dan serius menjalankan program layanan jasa angkutan untuk penyandang disabilitas antara lain dengan memberikan pelatihan khusus kepada pengemudi. Mulai cara menggunakan kursi roda dan perangkat mobilitas lainnya hingga cara bantuan pemindahan penumpang berkebutuhan khusus itu dari dan ke kursi roda dan sikap pengemudi.
 
"Pelatihan khusus dari pelatih bersertifikat dilakukan agar penyandang disabilitas benar - benar merasa nyaman menggunakan layanan jasa GrabGerak,' katanya.
 
Dia menegaskan, pengemudi GrabGerak diperbolehkan juga melayani pelanggan normal.
 
“GrabGerak menjadi bagian dari misi 2025 ‘Grab For Good’ untuk memberikan sebanyak mungkin dampak positif bagi semua orang, tanpa terkecuali," katanya.
 
Grab berharap dengan diperluasnya jangkauan GrabGerak di Kota Medan dan lainnya, Grab bisa melayani lebih banyak penyandang disabilitas di Indonesia.
 
Anindita menegaskan, dengan akan dioperasikannya 400 unit GrabGerak di Medan, maka secara total di empat kota hingga akhir tahun ditargetkan bisa mencapai 2.200 unit.
 
Dari 2.200 unit, GrabGerak terbanyak di Jakarta 1.000 unit dan tiga kota lainnya masing - masing 400 unit
 
Ketua Perkumpulan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI) Sumatera Utara ​Muhammad Yusuf mengapresiasi perhatian Grab terhadap penyandang disabilitas.
 
"PPDI mengapresiasi Grab yang telah merangkul penyandang disabilitas ke dalam ​platform Grab. Penyandang disabilitas memang membutuhkan banyak dukungan khususnya untuk mendukung mobilitas," ujarnya.
 
Kadis Perhubungan Sumut, Abdul Haris Lubis juga mengaku sangat mengapresiasi peluncuran GrabGerak di Kota Medan.
 
Apalagi, katanya, Kota Medan menjadi kota ketiga peluncuran GrabGerak itu setelah DKI Jakarta dan Yogyakarta.
 
"Program GrabGerak menunjukkan bahwa Grab bukan memikirkan atau menjalankan bisnis, tetapi sisi sosial," katanya.
 
Dishub berharap, langkah Grab melayani masyarakat penyandang disabilitas perlu ditiru/dicontoh dan mendapat dukungan dari semua kalangan.

Baca juga: Peringati Hari Disabilitas, Grab perkenalkan program "Mendobrak Sunyi"

Baca juga: Bulog gandeng Grab untuk distribusikan pasokan pangan

Pewarta: Evalisa Siregar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Grab tanggapi polemik keselamatan skuter listrik

Komentar