Bulu tangkis

Persaingan Grup A ganda putra BWF Finals diprediksi lebih keras

Persaingan Grup A ganda putra BWF Finals diprediksi lebih keras

Ganda putra Indonesia Kevin Sanjaya Sukamuljo (kanan) dan Marcus Fernaldi Gideon. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Peluang tetap terbuka untuk bisa ambil juara di turnamen ini
Jakarta (ANTARA) - Pelatih ganda putra bulutangkis Indonesia Herry Iman Pierngadi memperkirakan persaingan di Grup A turnamen BWF World Tour Finals 2019 akan lebih keras dibandingkan Grup B berdasarkan catatan keunggulan wakil Indonesia pada lawan yang akan dihadapi.

Dua wakil ganda putra Indonesia yang turun pada ajang ini menempati unggulan teratas pada masing-masing grup. 

Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon menjadi unggulan pertama Grup A, sementara Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan menempati posisi teratas Grup B.

"Saya rasa persaingan di Grup A lebih keras dibanding Grup B. Walaupun begitu, saya tetap mengingatkan kepada mereka untuk tetap waspada siapapun lawannya," kata Herry dalam keterangan tertulis PP PBSI di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Jonatan Christie antusias ikuti debut di World Tour Final

Berdasarkan hasil undian, Kevin/Marcus akan berebut tiket semi final dengan dua ganda putra Jepang, Takeshi Kamura/Keigo Sonoda dan Hiroyuki Endo/Yuta Watanabe serta satu wakil tuan rumah, Li Jun Hui/Liu Yu Chen. 

Sedangkan Hendra/Ahsan bertemu Lee Yang/Wang Chi Lin (Taiwan), Lu Ching Yao/Yang Po Han dan Aaron Chia/Soh Wooi Yik.

Di Grup A, Minions punya catatan 10 kemenangan dari total 12 pertemuan dengan  Li/Liu, sedangkan dengan Kamura/Sonoda, Kevin/Marcus tercatat unggul 10-5. 

Namun ganda putra Indonesia peringkat satu dunia ini punya rekor kurang manis saat meladeni Endo/Watanabe. Dari total lima pertemuan, Kevin/Marcus  baru dua kali menang melawan peringkat enam dunia itu.

Baca juga: Minions waspadai persaingan ketat di Grup A BWF Finals

Sementara The Daddies, catatan "head to head" dengan para penghuni Grup B  paling diunggulkan, misalnya keunggulan 3-1 atas Lee/Wang, menang 1-0 dari Lu/Yang, serta unggul 4-1 atas Aaron/Soh.

"Peluang tetap terbuka untuk bisa ambil juara di turnamen ini dan itu harapan kami semua. Apalagi ini kan world tour final, jadi saya selalu ingatkan mereka untuk tetap fokus dari pertandingan awal."

"Semua yang ikut di sini pemain Top 8 dunia, jadi kekuatannya merata. Tapi saya percaya dengan kemampuan dua ganda putra kami," tuturnya.

Baca juga: Anthony asah kemampuan fisik dan teknik hadapi Grup B BWF Finals

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jojo ditaklukan wakil Denmark di perempat final Indonesia Masters 2020

Komentar