Kadis PUPR Kota Medan Isa Ansyari segera disidang

Kadis PUPR Kota Medan Isa Ansyari segera disidang

Kepala Dinas PUPR Kota Medan Isa Ansyari (rompi jingga), salah satu tersangka kasus suap terkait proyek dan jabatan pada Pemerintah Kota Medan Tahun 2019. ANTARA/Benardy Ferdiansyah/pri.

Jakarta (ANTARA) - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melimpahkan berkas, barang bukti, dan tersangka Kepala Dinas PUPR Kota Medan Isa Ansyari (IAN) dalam kasus suap terkait proyek dan jabatan pada Pemerintah Kota Medan Tahun 2019 ke penuntutan agar dapat segera disidangkan.

"Hari ini, dilakukan penyerahan berkas, barang bukti, dan tersangka IAN dalam kasus suap tindak pidana korupsi suap terkait proyek dan jabatan pada Pemerintah Kota Medan Tahun 2019 ke penuntutan atau tahap 2," ucap Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Rabu.

Rencana sidang terhadap Isa akan dilakukan di Pengadilan Negeri Medan.

"Besok yang bersangkutan akan dibawa ke Medan dan akan dititipkan di Rutan Tanjung Gusta," kata Febri.

Baca juga: KPK panggil dua saksi kasus suap Wali Kota Medan nonaktif

Dalam proses penyidikan untuk tersangka Isa, KPK telah memeriksa 92 saksi dari berbagai unsur, yakni Sekretaris Daerah Pemerintah Kota Medan, anggota DPRD Provinsi Sumatera Utara, Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Kota Medan, Kadis Pariwisata Kota Medan, Kadis Kesehatan Kota Medan.

Selanjutnya, Kadis Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Medan, Kadis Pendidikan Kota Medan, Kadis Perumahan Kawasan Permukiman dan Penataan Ruang Kota Medan, Kadis Ketahanan Pangan Kota Medan, Kadis Badan Pengelola Pajak Dan Retribusi Daerah Kota Medan, Kadis Perhubungan Kota Medan, PNS, wiraswasta, swasta, dan ajudan wali kota.

Diketahui, KPK pada Rabu (16/10) telah menetapkan Isa bersama Wali Kota Medan nonaktif Tengku Dzulmi Eldin (TDE) dan Kepala Bagian Protokoler kota Medan Syamsul Fitri Siregar (SFI) sebagai tersangka.

Dzulmi ditetapkan sebagai tersangka setelah diamankan dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) di Medan bersama dengan Syamsul Fitri Siregar, Isa Ansyari, ajudan Wali Kota Medan Aidiel Putra Pratama, dan Sultan Sholahuddin pada Selasa (15/10).

Dalam perkara ini, Dzulmi diduga menerima sejumlah uang dari Isa Ansyari.

Pertama, Isa memberikan uang tunai sebesar Rp20 juta setiap bulan pada periode Maret-Juni 2019. Pada 18 September 2019, Isa juga memberikan uang senilai Rp50 juta kepada Dzulmi.

Pemberian kedua terkait dengan perjalanan dinas Dzulmi ke Jepang yang juga membawa keluarganya.

Baca juga: KPK panggil mantan Sekda Kota Medan Syaiful Bahri

Baca juga: KPK memanggil dua saksi untuk tersangka Wali Kota Medan

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Lampion jadi pernak pernik yang banyak dipilih warga Tionghoa Medan

Komentar