Kemenkominfo: Kemajuan teknologi tuntut pemerintah aktif berkomunikasi

Kemenkominfo: Kemajuan teknologi tuntut pemerintah aktif berkomunikasi

Sekretaris Ditjen Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kemenkominfo Sumiati, Alois Wisnuhardana, dan Jojo Raharjo, saat membuka Diskusi Publik dan Peluncuran Buku "Cerita dari Sudut Istana", di Wisma Antara, Jakarta, Kamis (12/12/2019) (Zuhdiar Laeis)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Komunikasi dan Informatika menyebutkan bahwa kemajuan teknologi menuntut pemerintah untuk lebih aktif berkomunikasi kepada masyarakat terkait program-program yang dilakukan.

"Mengelola komunikasi publik itu bukan perkara mudah," kata Sekretaris Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP) Kemenkominfo Sumiati, di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Kemenkominfo percepat perkembangan industri teknologi informasi

Hal tersebut disampaikannya mewakili Dirjen IKP Kemenkominfo Prof Widodo Muktiyo saat membuka Diskusi Publik dan Peluncuran Buku "Cerita dari Sudut Istana" karya Alois Wisnuhardana dan Jojo Raharjo, di Wisma Antara, Jakarta.

Menurut dia, perkembangan teknologi dan keterbukaan informasi memberikan dampak yang signifikan bagi pola komunikasi pemerintah.

Baca juga: Kemenkominfo bina 1.000 start up

Sebab, kata dia, di satu sisi kemajuan teknologi juga mendorong kebebasan berpendapat di ruang publik.

"Itu menjadi referensi bahwa upaya membangun persepsi publik harus dilakukan dengan cara berkolaborasi dengan membangun relasi bersama komunitas sebanyak-banyaknya," katanya.

Baca juga: Kemenkominfo sediakan 50.000 beasiswa digital

Tidak dapat dipungkiri, kata dia, penciptaan persepsi di dunia maya jauh lebih sengit ketimbang di dunia nyata.

"Oleh karena itu, merangkul komunitas-komunitas atau 'influencer' menjadi satu hal yang sangat perlu dilakukan," katanya.

Baca juga: Kemenkominfo siapkan akses internet di tujuh destinasi wisata baru

Oleh karena itu, Kemenkominfo mengapresiasi penerbitan buku yang merupakan dokumentasi selama kurang lebih empat tahun pengalaman mengelola komunikasi publik dan diseminasi informasi dari balik layar Kantor Staf Presiden (KSP).

Dua penulis buku setebal 350 halaman itu, yakni Jojo dan Wisnu merupakan Tenaga Ahli Madya Bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi KSP.

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Hadirnya sinyal yang bikin nyaman di perbatasan

Komentar