Warga dampak penertiban Tamansari Bandung diarahkan ke Rancacili

Warga dampak penertiban Tamansari Bandung diarahkan ke Rancacili

Sejumlah barang rumah tangga berserakan pasca penertiban pemukiman di Kelurahan Tamansari, Kota Bandung, Kamis (12/12/2019). ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi

dengan 200 unit ini, akan menampung seluruh warga terdampak
Bandung (ANTARA) - Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman Pertanahan dan Pertamanan (DPKP3) Kota Bandung, Dadang Darmawan mengatakan warga RW 11 Kelurahan Tamansari yang terdampak penertiban bangunan, diarahkan untuk tinggal sementara di Rusunawa Rancacili.

"Kita arahkan ke Rancacili, tapi tadi memang ada sebagian yang mau dan ada yang tidak mau, sekarang sedang proses pengangkutan ke sana," kata Dadang di Bandung, Kamis.

Menurutnya ada sekitar 12 kepala keluarga (KK) yang terdampak penertiban tersebut. Namun ia tidak bisa memastikan apakah warga tersebut dapat terakomodir untuk mendiami Rumah Deret.

​​​​​Sebab menurut dia, 12 KK terdampak yang sebelumnya masih bertahan itu belum setuju tentang pembangunan rumah deret. Maka, kata dia, mereka tidak masuk ke dalam daftar warga yang akan tinggal Rumah Deret.

Baca juga: Ridwan Kamil duga ada provokator terkait penolakan rumah deret
Baca juga: Rumah deret Solo akan dilengkapi fasilitas pengolahan air limbah


Ia menjelaskan,  warga yang sudah terdaftar untuk tinggal di rumah deret adalah warga yang dari awal sudah setuju pembangunan tersebut.

Dia menyebut ada sekitar 176 KK yang sudah setuju dan menunggu untuk tinggal di rumah deret.

"Kalau warga yang tidak setuju, diproses sebagai warga biasa. Sekarang ini kan banyak warga biasa yang mendaftar untuk menempati rusun, jadi ikuti nomor antrian saja," katanya.

Baca juga: Jokowi mulai gunakan APBD untuk rumah deret
Baca juga: Jokowi ajak warga bantu bangun rumah deret


Namun ia memperkirakan Rumah Deret tersebut bisa menampung seluruh warga yang terdampak. Karena, kata dia, pembangunan Rumah Deret tersebut memiliki sebanyak 200 unit.

"Diperkirakan dengan 200 unit ini, akan menampung seluruh warga terdampak, yang baru terdaftar atau yang setuju untuk tinggal di Rumah Deret ada 176 KK," katanya.

Seperti diketahui, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung sejak tahun 2017 akan membangun proyek rumah deret di kawasan pemukiman padat penduduk tersebut.

Sejak 2018, sebagian warga ada yang memilih untuk setuju dan direlokasi ke Rusunawa Rancacili. Namun sebagian masih ada yang memilih untuk bertahan dan menjalani proses hukum.

Baca juga: Jokowi: dana penataan Tanah Tinggi dari sumbangan

 

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemkot Bandung sertifikatkan 75% di lahan calon rumah deret Tamansari

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar