Kredit perbankan Sumut tumbuh melambat

Kredit perbankan Sumut tumbuh melambat

Kepala OJK KR 5 Sumbagut Yusuf Ansori (kiri) (Antara Sumut/Evalisa Siregar) (Antara Sumut/Evalisa Siregar/)

Medan (ANTARA) - Penyaluran kredit perbankan di Sumatera Utara hingga Oktober 2019 tumbuh melambat atau mencapai 2,62 persen secara year on year.

"Pertumbuhan kredit perbankan di Sumut yang melambat itu juga di bawah angka nasional yang tumbuh sekitar 6,43 persen (yoy)," ujar Kepala Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kantor Regional 5 Sumbagut, Yusup Ansori di Medan, Jumat.

Menurut dia, perlambatan kredit itu khususnya menjelang akhir tahun dampak krisis global yang masih berlangsung.

‌Yusup menyebutkan, secara riil, pertumbuhan undisbursed loan sebesar 4,63 persen secara ytd mencerminkan bahwa sektor riil (nasabah/debitur) masih cenderung menahan dan menunda pencairan/penggunaan dana kredit.

Pertumbuhan yang melambat pada penyaluran kredit modal kerja, katanya, bersumber dari sektor industri pengolahan, dan perdagangan besar dan eceran.

Perlambatan penyaluran kredit di sektor industri pengolahan sendiri bersumber dari perlambatan serapan kredit di sub sektor pengolahan tepung/ikan dan bahan-bahan kimia.

Sementara itu, perlambatan penyaluran kredit di sektor perdagangan besar dan eceran didorong oleh kelesuan perdagangan makanan/minuman/tembakau.

Yusup mengakui, pertumbuhan yang melambat itu juga terjadi pada kredit di perusahaan pembiayaan.

Hingga September, pertumbuhannya hanya sebesar 3,54 persen (ytd).

"Namun, walau melambat, jumlah kredit macet atau NPL (non performing loan) masih dapat ditahan dengan baik di angka 3,39 persen," katanya.


Baca juga: BI: Kebutuhan uang masyarakat Sumut jelang Natal Rp3,17 triliun
Baca juga: Ini prediksi BI soal pertumbuhan ekonomi Sumut 2020
Baca juga: BI prediksi inflasi Sumut 2020 di rentang 3 plus minus satu persen

 

Pewarta: Evalisa Siregar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden minta bankir turunkan bunga kredit dan salurkan ke UMKM

Komentar