Garin Nugroho persembahkan "Planet - Sebuah Lament" untuk alam

Garin Nugroho persembahkan "Planet - Sebuah Lament" untuk alam

Garin Nugroho (tengah) bersama dengan para penari yang terlibat dalam pentas seni tari "Planet - Sebuah Ratapan", usai jumpa pers di Jakarta, Senin (16/12). Seni tari ini akan diselenggarakan pada Januari 2020 mendatang. ANTARA/Chairul Rohman.

Jakarta (ANTARA) - Garin Nugroho akan mempersembahkan sebuah seni tari bertajuk "Planet - Sebuah Lament" yang berlatar belakang doa pada alam dan jalan keselamatan hidup untuk mencintai alam. 

"Pertunjukan ini mengisahkan ratapan alam karena keserakahan manusia yang menghancurkan alam, era ketika dimana bumi dipenuhi benda-benda perusak lingkungan dan menjadi monster yang tidak pernah mati," ungkap Garin di Jakarta,  Senin. 

Pertunjukan yang didukung oleh Bakti Budaya Djarum Foundation, Arts Centre Melbourne dan Asia TOPA ini lebih mengedepankan tentang lament (ratapan) sebuah nyanyian untuk mencari planet yang dituntut untuk mencari pangan dan energi baru. 

Kisah dimulai setelah adanya bencana tsunami, hilangnya peradaban yang menyisakan seorang manusia yang mencari harapan baru. Pada akhirnya, diceritakan lahirnya sebuah planet baru melalui proses jalan yang panjang penebusan seusai tsunami. Sebuah penebusan untuk mendapatkan kembali keseimbangan alam. 

"Sebagai konsep visual,  pertunjukan ini akan berkolaborasi dengan perupa dari Jogjakarta,  Samuel Indratma dan dinarasikan lewat paduan suara serta nyanyian ratapan yang menjadi kekuatan utama sebagai narasi maupun ekspresi," kata Garin. 

Pertunjukan ini juga mengandung unsur dari Indonesia Timur (Melanesia). Garin selaku sutradara juga mengkombinasikan elemen pergerakan tubuh dari tradisi Nusa Tenggara Timur hingga Papua dengan gerak tablo dan tubuh kontemporer yang dikoreografi Ontiel Tasman dan Boogie Papeda. 

Gerakan ritmik dari penari ini juga akan diiringi musik yang digarap oleh tiga komposer muda, seperti Septina Layan, Taufik Adam dan Nursalim Yadi Anugerah. Pertunjukan juga dihidupkan dengan iringan Mazmur Chorale Choir asal Kupang yang pernah menjuarai World Choir Games pada 2014 lalu di Latvia. 

Pertunjukan ini akan diselenggarakan di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki, pada 17-18 Januari 2020. Harga tiket terbagi atas empat tingkat, yaitu; Bronze Rp250 ribu, Silver Rp450 ribu, Gold Rp700 ribu dan Platinum Rp1 juta. 

Pewarta: Chairul Rohman
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2019

6.000 Penari dengan 600 tarian tampil 24 jam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar