Kendaraan PNS Wali Kota Jakarta Barat target razia pajak

Kendaraan PNS Wali Kota Jakarta Barat target razia pajak

Sekretaris Badan Pajak Retribusi Daerah (BPRD) DKI Jakarta Pilar Hendrani menempelkan stiker merah tanda penunggak pajak pada kendaraan di parkiran khusus pimpinan di Kantor Wali Kota Jakarta Barat, Senin (16/12/2019). (ANTARA/DEVI NINDY)

Ini punya provost Satpol PP, tapi enggak tahu orangnya kemana
Jakarta (ANTARA) - Kendaraan pegawai negeri sipil (PNS) Wali Kota Jakarta Barat menjadi target razia pajak oleh Samsat Jakarta Barat bersama Badan Pajak dan Retribusi Daerah (BPRD) DKI Jakarta, Senin.

Kepala Unit Pelayanan Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (BBNKB) Jakarta Barat Joko Pujiyanto menyebut tujuan razia pajak tidak hanya membuat masyarakat patuh pajak, namun juga PNS di lingkungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Kami ingin memberikan contoh ke masyarakat agar pegawai khususnya di DKI Jakarta memberikan contoh taat membayar pajaknya," kata Joko di Kantor Wali Kota Jakarta Barat, Senin.

Menggunakan aplikasi ponsel BPRD online, petugas Samsat mengecek satu per satu plat tanda nomor kendaraan bermotor (TNBK) kendaraan yang terparkir di halaman dan gedung parkir Kantor Wali Kota Jakarta Barat.

Baca juga: Razia pajak, BPRD DKI temukan mobil mewah ganti plat kendaraan

Bila plat nomor kendaraan yang dimasukkan terdeteksi menunggak pajak lebih dari setahun, maka petugas langsung akan menempeli surat peringatan hingga stiker merah tanda belum membayarkan pajak.

Dalam razia pajak kendaraan di parkiran khusus pimpinan, terdapat dua mobil yang diketahui menunggak pajak yakni jenis Land Rover Defender Tahun 1972 yang mendapat surat peringatan karena hampir setahun menunggak pajak.

Tak lama kemudian, sebuah mobil Honda Jazz terpaksa ditempeli stiker penunggak pajak lantaran telah menunggak di atas satu tahun.

Bergeser dari parkiran khusus pimpinan, petugas pun melewati area parkiran mobil Dinas Satpol PP. Di sana terdapat satu mobil Toyota Rush berplat sipil yang terparkir.

Baca juga: BPRD DKI-KPK RI razia pajak mobil mewah hingga apartemen di Jakbar

Mobil tersebut saat dicek pajak kendaraannya ditemukan telah menunggak selama dua tahun.

"Ini punya provost Satpol PP, tapi enggak tahu orangnya kemana," kata salah satu anggota Satpol PP yang berada di parkiran.

Menuju ke gedung parkir, petugas kembali menemukan mobil yang diketahui menunggak pajak, salah satunya mobil Mitsubishi Outladlnder Sport yang parkir di jatah parkiran Kepala Unit Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Jakarta Barat.

Mobil tersebut diketahui belum balik nama, lantaran identitas kendaraannya sudah diblokir di data Badan Pajak dan Retribusi Daerah (BPRD) DKI Jakarta.

Selama sekitar satu jam menyasar lokasi, total ada 28 kendaraan yang diketahui menunggak pajak dengan total tunggakan mencapai Rp110.994.000

Baca juga: Penunggak pajak mobil mewah ditemukan di gang sempit Jakarta Barat

Joko berharap para pegawai di lingkungan Pemkot Jakarta Barat yang menunggak pajak memiliki kesadaran untuk segera melunasi pajaknya sebelum 30 Desember 2019 saat adanya bulan keringanan pajak.

"Kami akan terus menerus kejar para penunggak pajak yang belum penuhi kewajibannya," kata Joko.

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Samsat sasar pengendara tak bayar pajak kendaraan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar