Tulis sosok ayah, Chappy: Beliau teladan luar biasa

Tulis sosok ayah, Chappy: Beliau teladan luar biasa

Dari kiri; Tascha Liudmila (putri Chappy Hakim), Parni Hadi (mantan PU/Pemred ANTARA), Chappy Hakim, Bachrul Hakim, dan Akhmad Munir (Direktur Pemberitaan Perum LKBN ANTARA), saat peluncuran buku "Abdul Hakim, Wartawan Antara; Dalam Kenangan Anak dan Cucu", di Jakarta, Selasa (17/12/2019) (ANTARA/Zuhdiar Laeis)

Abdul Hakim memberikan contoh bagaimana berbeda ideologi, aliran, visi, tetapi namanya persahabatan tetap persahabatan."
Jakarta (ANTARA) - Mantan Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI (Purn) Chappy Hakim mengenang ayahandanya sebagai sosok teladan luar biasa yang dirangkumnya dalam buku berjudul "Abdul Hakim, Wartawan Antara; Dalam Kenangan Anak Cucu".

"Ini buku tentang ayah saya. Kita semua anak-anaknya mau mengangkat peran ayah di Kantor Berita ANTARA. Ada kebanggaan dari anak-anaknya lah," kata Chappy Hakim, saat diskusi dan peluncuran buku tersebut, di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Bedah buku, Abdul Hakim termasuk pendiri Kantor Berita ANTARA

Baca juga: Abdul Hakim, redaktur pertama ANTARA "like father, like son"


Buku tersebut ditulis oleh Chappy bersama saudara-saudaranya, seperti Budiman Hakim, Bachrul Hakim, kemudian istri Chappy, dan cucunya yang menceritakan tentang sosok Abdul Hakim.

Chappy mengakui keteladanan yang ditunjukkan oleh sang ayah, baik sebagai orang tua, sebagai pejuang, maupun sebagai wartawan.

"Abdul Hakim memberikan contoh bagaimana berbeda ideologi, aliran, visi, tetapi namanya persahabatan tetap persahabatan," katanya.

Dalam buku itu juga ditulis bagaimana Abdul Hakim "dipensiun paksa" sebagai salah satu pimpinan Kantor Berita ANTARA, dan digantikan oleh pejabat-pejabat baru berhaluan komunis kala itu.

Kemudian, diceritakan pula bagaimana hubungannya dengan orang-orang yang selama ini berseberangan dan menjadi musuh politiknya tetaplah baik.

"Beliau dikeluarin (dari ANTARA), dipensiun paksa oleh orang-orang yang berafiliasi dengan komunis, PKI. Setelah perjalanan panjang, dia ketemu dengan temen-temen yang dulu memusuhinya, tetapi dia tetap menganggap sebagai teman. Ini luar biasa," katanya.

Berbanding terbalik dengan kondisi masyarakat sekarang ini, kata dia, orang bisa bermusuhan hanya karena berbeda pendapat, agama, suku, dan sebagainya.

"Sementara, ayah saya jelas-jelas dimusuhi, disingkirkan. Tetapi, dia tetap berteman dengan 'musuh-musuhnya'. Dia bisa membedakan bagaimana pertemanan, persaudaraan, dan pemikiran," katanya.

Sementara itu, mantan Pemimpin Umum/Pemimpin Redaksi ANTARA Parni Hadi juga menyebut Abdul Hakim tetap berhubungan baik dengan orang-orang yang memusuhinya.

"Dia dengan orang-orang yang memusuhinya karena dianggap sikap politiknya nonkomunis, tetep baikan. Itu penting," kata mantan Dirut LPP RRI itu.

Selain itu, Parni juga menyebutkan Abdul Hakim sebagai sosok pejuang yang konsisten dengan sikapnya.

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Mantan KSAU luncurkan buku tentang ayahnya, redaktur pertama ANTARA

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar