Cerita Staf Khusus Presiden pernah disindir guru karena jualan

Cerita Staf Khusus Presiden pernah disindir guru karena jualan

Staf Khusus Presiden Billy Mambrasar media visit ke Kantor Berita Antara Jakarta, Selasa (17/12/2019). ANTARA/Hanni Sofia/pri.

Saat ini Billy juga membangun PT Papua Muda Inspiratif yang akan mencetak pengusaha-pengusaha muda berbakat dari Indonesia Timur,
Jakarta (ANTARA) - Staf Khusus Presiden Billy Mambrasar berbagi cerita kisahnya ketika dia pernah disindir guru karena berjualan kue.

"Ya misalnya; 'pantas kamu dapat nilai segini, kamu jualan terus. Padahal kan saya jualan karena saya harus 'survive'," kata Billy dalam wawancara khusus dengan ANTARA di Jakarta, Selasa, yang menceritakan pengalamannya "disemprot" guru karena berjualan.

Billy mengaku dia harus berjualan kue buatan ibunya untuk menghidupi keluarga.

Dari pengalaman itu, Billy belajar bahwa tenaga pengajar sebaiknya tidak subjektif menilai siswa.

Baca juga: Staf Khusus: Reformasi pola pikir bangun talenta Papua

Billy menambahkan pada saat dia sekolah, dirinya harus membantu mamanya berjualan kue seperti donat, panada, dan lemper.

Pendiri Yayasan Kitong Bisa yang fokus mengurusi pendidikan anak-anak di Papua menyampaikan pesan bahwa pendidikan adalah proses belajar, baik belajar kehidupan maupun akademik.

Saat ini Billy juga membangun PT Papua Muda Inspiratif yang akan mencetak pengusaha-pengusaha muda berbakat dari Indonesia Timur.

Dia menilai pemuda Papua dalam mengenyam pendidikan jangan hanya "mengincar" ijazah, tetapi mendalami ilmu yang didapat serta mengasah talenta atau kemampuan yang dimiliki.

Pria berumur 32 tahun yang lulus sarjana dari Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan ITB itu mengaku tidak ada yang berubah dari gaya hidupnya setelah menjadi Staf Khusus Presiden Joko Widodo.

Baca juga: PT Papua Muda Inspiratif siap cetak "entrepreneur"

Dia pun mengatakan gemar naik motor ketika bertugas ke Istana Kepresidenan Jakarta dari tempat tinggalnya di Depok, Jawa Barat.

Saat ini, Billy dalam proses penyelesaian tesis studi gelar Magister (MSc) dalam bidang bisnis di Universitas Oxford, Inggris. Gelar tersebut merupakan gelar keduanya, setelah menyelesaikan studi di Australian National University (ANU) dengan beasiswa dari Pemerintah Australia dan menjadi mahasiswa terbaik pada 2015.

Billy menyampaikan pesan kepada putra putri Papua agar jangan pantang menyerah untuk berkreativitas membangun bangsa.

"Jadi untuk teman-teman Papua, anak-anak Papua dan teman-teman seluruh Indonesia marilah kita berkarya untuk membantu sesama kita yang memang butuh uluran kita. Supaya kita bisa membuat Indonesia yang lebih baik, kita bisa buat dunia yang lebih baik lagi," demikian Billy mengakhiri wawancara.

Baca juga: Staf Khusus Presiden tekankan pentingnya basis data UMKM

Pewarta: Bayu Prasetyo
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Billy Mambrasar sarankan Nadiem perhatikan guru honorer

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar