Paus hapus Kerahasiaan Kepausan untuk penyelidikan pelecehan seksual

Paus hapus Kerahasiaan Kepausan untuk penyelidikan pelecehan seksual

Paus Fransiskus menghadiri saat hening di Peace Memorial Park, di Hiroshima, Jepang, Minggu (24/11/2019). ANTARA FOTO/Reuters-Kim Kyung-Hoon/hp.

Vatican City (ANTARA) - Paus Fransiskus pada Selasa mengeluarkan perubahan besar dalam cara Gereja Katolik Roma menangani kasus pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur, dengan menghapuskan aturan "Kerahasiaan Kepausan" yang sebelumnya mencakup masalah tersebut.

Dua dokumen yang dikeluarkan oleh paus mencakup praktik-praktik yang telah dilakukan selama beberapa waktu di beberapa negara, termasuk melaporkan kecurigaan pelecehan seks kepada otoritas sipil seperti yang diharuskan oleh hukum.

Baca juga: Paus tunjuk pejabat keuangan baru menyusul penggrebekan oleh polisi

Dokumen-dokumen itu juga melarang pengenaan kewajiban diam terhadap mereka yang melaporkan pelecehan seksual atau yang diduga sebagai korban.

Pencabutan "Kerahasiaan Kepausan" dalam kasus-kasus investigasi pelecehan seksual adalah tuntutan utama oleh para pemimpin Gereja pada pertemuan puncak tentang pelecehan seksual yang diadakan di Vatikan pada bulan Februari.

Baca juga: Wantimpres bertemu Paus Fransiskus di Vatikan

Salah satu dokumen juga naik ke usia 18 atau di bawahnya dari 14 atau di bawahnya bahwa gambar-gambar anak-anak dapat dianggap pornografi anak "untuk tujuan kepuasan seksual, dengan cara apa pun atau menggunakan teknologi apa pun".

Kedua dokumen yang dikeluarkan pada hari Selasa dikenal sebagai rescriptum, di mana paus menggunakan wewenangnya untuk menulis ulang artikel spesifik hukum kanon atau bagian dari dokumen kepausan sebelumnya.

Sumber: Reuters

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden segera tandatangani surat persetujuan amnesti

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar