Dewas diharapkan punya komitmen sama dengan Presiden berantas korupsi

Dewas diharapkan punya komitmen sama dengan Presiden berantas korupsi

Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata di gedung Pusat Edukasi Antikorupsi KPK, Jakarta, Rabu (18/12/2019). (Antara/Benardy Ferdiansyah)

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata mengharapkan anggota Dewan Pengawas (Dewas) KPK mempunyai komitmen sama dengan Presiden Joko Widodo untuk memberantas korupsi.

"Saya sih tidak peduli siapa yang nanti akan duduk jadi dewas yang penting dia punya komitmen yang sama untuk memberantas korupsi," kata Alex di di gedung Pusat Edukasi Antikorupsi KPK, Jakarta, Rabu.

Baca juga: Alexander Marwata pastikan kewenangan penyadapan KPK masih jalan

Terkait hal itu, Alex yang terpilih kembali menjadi pimpinan KPK 2019-2023 mencontohkan pesan Presiden Joko Widodo kepada menteri di Kabinet Indonesia Maju agar jangan korupsi.

"Harapan Presiden kan gitu juga, jelas kok pesan melantik kabinet itu apa? Jangan korupsi, artinya komitmen Presiden itu yang harus kita pegang makanya kalau Presiden angkat dewas kami harapkan punya komitmen yang sama dengan Presiden untuk memberantas korupsi," tuturnya.

Baca juga: Agus Rahardjo sambut baik Artidjo diusulkan sebagai Dewas KPK

Sementara soal nama calon anggota Dewas KPK yang diusulkan Presiden, salah satunya mantan Ketua Kamar Pidana Mahkamah Agung (MA) Artidjo Alkostar, Alex pun menyambut baik.

"Ya kan Pak Artidjo komitmennya tinggi, bagus lah nanti berarti ada tiga hakim kan yang di KPK ada Pak Nawawi (Pomolango), saya, Pak Artidjo. Artinya pengawasannya lebih bagus, kami lebih hati-hati," kata dia.

Baca juga: Presiden tak mau keliru pilih Dewas KPK

Ia juga menyambut baik nama eks pimpinan KPK Taufiequrachman Ruki yang diusulkan juga menjadi calon anggota Dewas KPK.

"Pak Ruki kan mantan pimpinan KPK dua kali, pasti dia paham proses bisnis di KPK. Jadi, ketika ada sesuatu yang berlebihan pasti dia paham, ingatkan dong ini sudah keluar jalur. Itu kan pengawasan dewas itu kan salah satu fungsinya, kalau ada pimpinan yang sudah mulai melenceng-melenceng yang ada indikasi melanggar kode etik ingatkan dong. Kan nanti pelanggaran etik pegawai dan pimpinan kan yang memproses dewas," kata Alex.

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Tim hukum PDIP beberkan tujuh temuan ke dewas KPK

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar