BBPOM Banda Aceh proses hukum penyelundup teh hijau asal Thailand

BBPOM Banda Aceh proses hukum penyelundup teh hijau asal Thailand

Petugas BBPOM Banda Aceh mengamankan produk teh hijau asal Thailand diduga ilegal dan tidak layak konsumsi, setelah ditemukan di sebuah toko di Sinabang, ibu kota Kabupaten Simeulue, Provinsi Aceh, Selasa (17/12/2019). (ANTARA/HO-Dok BBPOM Banda Aceh)

"Kasusnya sudah P-21 (dinyatakan lengkap) oleh Kejaksaan Negeri Langsa, dan kini sedang menunggu persidangan," kata Kepala BBPOM Banda Aceh Zulkifli Apt, di Meulaboh, Rabu.
Meulaboh (ANTARA) - Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Banda Aceh memproses hukum satu orang distributor asal Kota Langsa, Provinsi Aceh karena diduga menyelundupkan ratusan bungkus teh hijau dan teh merah asal Thailand melalui Selat Malaka.

Produk kemasan tersebut diduga tidak memiliki izin edar resmi dari BPOM untuk diedarkan dan dipasarkan di Indonesia.

"Kasusnya sudah P-21 (dinyatakan lengkap) oleh Kejaksaan Negeri Langsa, dan kini sedang menunggu persidangan," kata Kepala BBPOM Banda Aceh Zulkifli Apt, di Meulaboh, Rabu.
Baca juga: Bea Cukai Aceh gagalkan penyelundupan 3.000 karung bawang merah

Menurutnya, seorang tersangka yang tidak disebutkan namanya tersebut sebelumnya diamankan oleh prajurit TNI saat sedang memasok ratusan bungkus teh hijau dan teh merah kemasan dari sebuah kapal di perairan Langsa dari Selat Malaka, pada Maret 2019 lalu.

TNI kemudian menyerahkan tersangka ke Bea Cukai agar pelaku dapat diproses secara hukum, dan kemudian Bea Cukai menyerahkan barang bukti dan tersangka kepada BBPOM untuk dilakukan penyidikan.

Berdasarkan hasil pemeriksaan yang dilakukan, kata Zulkilfi, satu tersangka tersebut mengaku mendatangkan ratusan bungkus teh hijau dan teh merah asal Thailand melalui Selat Malaka, dengan mengirimkannya melalui sebuah kapal.

"Atas perbuatannya itu, tersangka diduga melanggar Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2012 tentang Pangan, dengan ancaman pidana penjara selama dua tahun," kata Zulkifli menambahkan.
Baca juga: Bea Cukai musnahkan belasan jenis barang ilegal

Tersangka juga terancam denda paling tinggi sebesar Rp4 miliar karena produk yang diduga diselundupkan tersebut tidak memiliki izin edar dari Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Republik Indonesia, katanya lagi.

Pewarta: Teuku Dedi Iskandar
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden ajak ulama Aceh jaga persatuan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar