Hakim cocokkan gambar konstruksi di lokasi jalan ambles Gubeng

Hakim cocokkan gambar konstruksi di lokasi jalan ambles Gubeng

Sidang pengadilan setempat kasus ambles di lokasi proyek kawasan Jalan Raya Gubeng Surabaya, Jumat (20-12-2019). ANTARA/Hanif Nashrullah

Surabaya (ANTARA) - Majelis hakim Pengadilan Negeri Surabaya menggelar sidang pengadilan setempat untuk mencocokkan gambar konstruksi di lokasi proyek kawasan Jalan Raya Gubeng Surabaya yang pada 18 Desember 2018 mengalami ambles.

"Selama ini 'kan kami hanya melihat gambar konstruksinya di pengadilan. Dengan turun ke lokasi seperti sekarang ini jadi tahu kondisi yang sebenarnya," kata ketua majelis hakim R. Anton Widyopriyono kepada wartawan usai menggelar sidang pengadilan setempat di Jalan Raya Gubeng Surabaya, Jumat.

Sidang berlangsung sekitar 1 jam di lokasi proyek pembangunan pengembangan Rumah Sakit Siloam, Jalan Raya Gubeng Surabaya.

Kejadian jalan ambles yang berdampak ditutupnya Jalan Raya Gubeng hingga sekitar sebulan sehingga dinilai merugikan masyarakat umum itu diduga akibat kesalahan perencanaan konstruksi.

Enam orang menjadi terdakwa dalam perkara ini,masing-masing tiga pejabat dari kontraktor PT Nusa Konstruksi Enjiniring, yaitu Budi Susilo, Rendro Widoyoko, dan Aris Priyanto, serta tiga pejabat dari kontraktor PT Saputra Karya, yaitu Lasmi Awar Handrian, Ruby Hidayat, dan Aditya Kurniawan.

Baca juga: PN Surabaya agendakan sidang di lokasi jalan ambles Gubeng

Baca juga: PU: Alat berat atasi amblesnya jalan penghubung Sampit-Pangkalan Bun

Baca juga: Sidang lanjutan amblesnya Jln. Gubeng hadirkan Kepala Bapeko Surabaya


Kuasa hukum dari pihak kontraktor PT Nusa Konstruksi Enjiniring Janses E. Sihaloho berharap majelis hakim bisa mengadili perkara ini dengan bijak berdasarkan fakta pengadilan.

"Dengan digelarnya sidang PS (pengadilan setempat) ini, majelis hakim juga telah turun ke lokasi proyek sehingga bisa melihat langsung kondisi sebenarnya. Kami harap nanti bisa memutuskan perkara ini berdasarkan fakta yang sebenarnya," ucapnya.

Sementara itu, jaksa penuntut umum (JPU) Rakhmat Hari Basuki mengungkapkan bahwa dari sidang pengadilan setempat makin menguatkan dakwaannya.

Salah satunya, JPU mendapat keterangan di lokasi proyek tersebut tidak pernah ditanam bentonit, yang dalam sebuah konstruksi berfungsi untuk menahan dinding diafragma dan lubang fondasi agar tidak runtuh sebelum dimasukkan campuran semen.

"Di gambar konstruksinya ada bentonit. Akan tetapi, kondisi di lapangan yang diperkuat oleh keterangan saksi di persidangan tidak pernah dipasang bentonit. Sekarang tinggal kami mencari tahu apakah itu suatu kesengajaan oleh pihak kontraktor atau tidak,” katanya.

Pewarta: Fiqih Arfani/Hanif Nashrullah
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jalan Daan Mogot Ambles, petugas terapkan rekayasa lalin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar