BNN: Sepanjang 2019, pelajar terbanyak terjerat narkoba di Kota Palu

BNN: Sepanjang 2019, pelajar terbanyak terjerat narkoba di Kota Palu

Kepala BNN Palu, AKBP Abire Nusu memberikan keterangan pers terkait penanganan dan pemberantasan narkoba sepanjang tahun 2019 di Kota Palu di Kantor BNN Palu, Senin (23/12). (ANTARA/Muhammad Arsyandi)

Palu (ANTARA) - Sepanjang tahun 2019, Badan Narkotika Nasional (BNN) merehabilitasi sebanyak 206 orang yang terjerat penyalahgunaan narkotika dan obat-obatan terlarang (narkoba), sebagian besar adalah kalangan pelajar.

"Paling banyak pelajar berusia di bawah 18 tahun. Masih duduk di bangku SMA (Sekolah Menengah Atas), SMP (Sekolah Menengah Pertama), bahkan SD (Sekolah Dasar)," kata Kepala BNN Kota Palu, AKBP Abire Nusu saat memberikan keterangan pers kepada sejumlah jurnalis di Kantor BNN Palu, Senin.

Ia merincikan berdasarkan data rehabilitasi pengguna narkoba tahun 2019 BNN Palu, 114 orang menjalani rawat jalan, 81 orang rawat inap dan 11 orang dirujuk ke rumah sakit.

Sementara berdasarkan jenis kelamin, 202 orang berjenis kelamin laki-laki dan empat orang perempuan.

"Umur di bawah 18 tahun 103 orang dan 103 orang di atas 18 tahun. Biasanya mereka ini hanya coba-coba. Lama-lama jadi ketagihan," katanya.

Dalam kesempatan itu Abire mengimbau pengguna narkoba di ibu kota Provinsi Sulawesi Tengah itu yang ingin berhenti dan keluar dari jeratan barang haram tersebut agar tidak perlu takut mendatangi BNN Palu.

Sebab BNN Palu menjamin rahasia identitas para pengguna narkoba yang menjalani rehabilitasi.

"Ini juga merupakan upaya kami mencegah peredaran dan penggunaan narkoba di kalangan pelajar," tambahnya.

Baca juga: Sepanjang 2019 BNN sita 5,8 kilogram sabu di Palu

Baca juga: Bandara Mutiara Palu gandeng BNN tangkal peredaran narkoba.

Pewarta: Muhammad Arshandi
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Selama 2019 seluruh daerah di Sulawesi Tengah dilanda bencana

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar