Sebelum diblokir, situs Indoxxi tutup awal tahun 2020

Sebelum diblokir, situs Indoxxi tutup awal tahun 2020

Tangkapan layar pengumuman penutupan layanan menonton film di situs Indoxxi. (ANTARA/Tangkapan layar situs Indoxxi)

Jakarta (ANTARA) - Pengelola situs menonton film melalui jalur distribusi tidak resmi, Indoxxi, mengumumkan akan menutup situs tersebut mulai 1 Januari 2020.

"Sangat berat, tapi, harus dilakukan, terima kasih kepada seluruh penonton setia kami, terhitung sejak 1 Januari 2020 kami akan menghentikan penayangan film di website ini," demikian bunyi pengumuman di laman Indoxxi.

Selama ini Indoxxi selalu berpindah-pindah domain. Direktur Jenderal Aplikasi Kementerian Komunikasi dan Informatika, Semuel Abrijani Pangerapan saat ditemui di Jakarta, Senin (23/12) sempat menyebut pengelola situs tersebut "kucing-kucingan" alias berganti alamat agar tidak ketahuan regulator.

Baca juga: Kominfo akan tindak tegas situs streaming film ilegal

Baca juga: Bekraf tutup puluhan situs film dan musik ilegal


Indoxxi menyebut alasan penutupan situs tersebut "demi mendukung dan memajukan industri kreatif Tanah Air". Saat ini situs tersebut masih dapat diakses dengan kata kunci "indoxxi.com", pengguna akan secara otomatis dialihkan ke situs tersebut.

Tanda pagar #indoxxi pagi ini bertengger di urutan teratas platform mikroblog Twitter di Indonesia, .

Kominfo akan bekerja sama dengan Direktorat Hak Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, penegak hukum dan asosiasi industri kreatif untuk mengatasi peredaran karya secra ilegal, termasuk diantaranya situs streaming film dan musik.

"Di era digital, kekayaan (hak cipta) yang harus dilindungi. Kalau nggak nanti orang malas berkreasi," kata Semuel, Senin (23/12).

Untuk saat ini Kominfo baru akan menerapkan pemblokiran untuk situs streaming film ilegal, namun, mereka juga akan mencari cara lainnya untuk memberikan efek jera di masa mendatang.

Kementerian meminta masyarakat yang ingin menonton film atau mendengar musik untuk mengakses layanan streaming yang legal.

Baca juga: Jaringan Ilegal Pengunduhan Film Digerebek

Baca juga: Disney tarik film dari Netflix dan akan buat streaming

 

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kominfo rilis 54 sebaran hoaks terkait virus Corona

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar

  1. rizkyhusni@gmail.com

    Sampah, lalu ingin menghentikan semua hiburan kami dengan tetap membiarkan tayangan sampah di TV INDONESIA?!. Serta apa akan terus dibiarkan TARIF KUOTA diNAIKKAN?!, sehingga lama kelamaan kami yg menengah kebawah tidak dapat mengakses internet kembali dan kembali tertinggal dari negara lain. Melindungi hak cipta boleh, tapi beri kami solusi lain! Di Televisi pun FILM FILM BANYAK diputarkan! Coba dong pemerintah yang pendidikannya tinggi masa akalnya rendah.