Kilas Balik 2019

Drama pamit dua pilar bulu tangkis

Oleh Dadan Ramdani

Drama pamit dua pilar bulu tangkis

Presiden Joko Widodo (kedua kanan) didampingi Menteri Sekretaris Negara Pratikno (kiri), Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi (kanan) usai menerima atlet bulutangkis Liliyana Natsir (kedua kiri) di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (29/1/2019). Liliyana berpamitan kepada Presiden Joko Widodo usai memutuskan gantung raket dan pensiun dari dunia bulutangkis. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/pd. (ANTARAFOTO/PUSPA PERWITASARI)

Jakarta (ANTARA) - Di tengah upaya mengembalikan supremasi Indonesia di dunia bulu tangkis, tahun 2019 masyarakat “dikagetkan” dengan peristiwa pamit dua pilar yang selama ini menjadi penyangga marwah Merah Putih di jagat olah raga tepok bulu itu.

Kedua pilar tersebut berbentuk dan berperan berbeda tapi sama-sama menempati posisi maha vital dalam suksesi kedigjayaan bulu tangkis Indonesia.
Yang pertama adalah sosok individu bernama Lilyana Natsir yang sudah mengukir segudang prestasi sebagai pemain, dan yang kedua adalah sosok institusi bernama PB Djarum yang menjadi tempat persemaian bibit-bibit bulutangkis hebat.

Kedua pilar bulu tangkis Indonesia itu pamit dengan alasan berbeda. Sang ratu bulu tangkis merasa sudah waktunya gantung raket, sedangkan “sekolah bulu tangkis” PB Djarum memilih pamit untuk menghindari polemik berbingkai pedagogik dengan Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

Baca juga: Bulat putuskan pensiun, hal-hal ini bakal bikin Butet kangen bulu tangkis

Liliyana Natsir adalah bintang bulutangkis putri terbaik sepanjang sejarah untuk nomor ganda campuran. Segudang prestasi sudah dia ukir bersama dua partner berbeda, termasuk menjadi juara dunia empat kali serta meraih sekeping medali emas Olimpiade.

Adapun, PB Djarum merupakan perkumpulan bulu tangkis yang banyak melahirkan pemain nasional. Sederet atlet PB Djarum telah mengukir prestasi di ajang internasional, seperti Liem Swie King, Hariyanto Arbi, Maria Kristin, Mohammad Ahsan, Tontowi Ahmad, hingga Kevin Sanjaya yang merupakan bintang bulu tangkis terbaik dunia saat ini untuk nomor ganda putra.
 
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (tengah) berfoto bersama atlet bulutangkis hasil audisi umum beasiswa bulu tangkis saat kunjungan di GOR PB Djarum, Kudus, Jawa Tengah, Kamis (12/9/2019). Dalam kunjungan itu, Moeldoko menegaskan bahwa tidak ada tindak eksploitasi anak di PB Djarum serta meminta agar audisi umum beasiswa bulu tangkis tetap dilanjutkan di tahun 2020 dan dirinya siap memfasilitasi pertemuan antara Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) dengan PB Djarum untuk mediasi. ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho/aww.

Bahkan, ketika Indonesia merebut Piala Thomas pada 1984 di Kuala Lumpur, Malaysia, dari delapan pemain, tujuh di antaranya berasal dari PB Djarum yaitu Liem Swie King, Hastomo Arbi, Hadiyanto, Kartono, Heryanto, Christian Hadinata, dan Hadibowo. Hanya Icuk Sugiarto yang bukan berasal dari klub yang bermarkas di Kota Kudus itu.

Baca juga: Menpora sampaikan perpisahan dan terima kasih kepada Butet

Selanjutnya: Pamit ketika masih jaya

Oleh Dadan Ramdani
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kilas Balik 2019 - Desember: Dari prestasi Indonesia di SEA Games 2019 hingga peresmian tol pertama Kalimantan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar