Menteri PUPR berharap pembangunan Pasar Djohar Selatan dimulai 2020

Menteri PUPR berharap pembangunan Pasar Djohar Selatan dimulai 2020

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (kedua dari kanan) saat mendampingi Presiden Joko Widodo (kiri) melakukan peninjauan di Pasar Djohar, Semarang, Jawa Tengah pada Senin (30/12/2019). ANTARA/Aji Cakti/am.

Kalau bisa sebelum proyek pasar tersebut jadi, dua bangunan pasar Djohar yang sudah selesai bisa segera dimanfaatkan.
Semarang, Jawa Tengah (ANTARA) - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono berharap pembangunan Pasar Djohar Selatan di Semarang, Jawa Tengah, dapat dimulai pada 2020.

"Kami bangun untuk pasar Djohar Selatan, mudah-mudahan mulai tahun depan," ujar Menteri Basuki di Semarang, Senin.

Menteri PUPR mengatakan bahwa pembangunan Pasar Djohar Selatan akan diselesaikan secepatnya supaya para pedagang lebih cepat bersepakat untuk dapat masuk ke Pasar.

"Kalau belum ada kesepakatan, dua bangunan pasar yang belum selesai tidak dimanfaatkan," katanya.

Baca juga: Menteri PUPR sebut Kota Lama Semarang akan diisi program Kemenparekraf

Menurut Menteri PUPR, untuk pasar Djohar terkait arahan dari Presiden Joko Widodo,  Kementerian PUPR akan menyelesaikan pasar Djohar Selatan dan blok pasar yang rencananya memiliki tiga hingga empat lantai.

Nilai anggaran pembangunan pasar tersebut sekitar Rp150 miliar, yang merupakan usulan dari pemerintah Kota Semarang.

"Kalau bisa sebelum proyek pasar tersebut jadi, dua bangunan pasar Djohar yang sudah selesai bisa segera dimanfaatkan," kata Menteri Basuki.

Sebelumnya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tengah menyelesaikan revitalisasi Pasar Johar, pasar bersejarah yang termasuk Cagar Budaya Kota Semarang, Provinsi Jawa Tengah. Rehabilitasi dilakukan sejak Agustus 2018 dan ditargetkan rampung pada Desember 2019.

Baca juga: Menteri PUPR: Bendung gerak tingkatkan pasokan air baku Kota Semarang

Pasar Johar sudah sejak lama menjadi pasar sentral dan menjadi denyut nadi perekonomian Jawa Tengah. Sebelum dilakukan rehabilitasi, kondisi Pasar Johar yang dibangun  1930-an mengalami kerusakan akibat kebakaran pada 2015.

Revitalisasi yang dilakukan Kementerian PUPR tetap mengedepankan prinsip-prinsip pelestarian bangunan gedung cagar budaya. Diharapkan dengan selesainya revitalisasi para pedagang dapat kembali berjualan dengan kondisi yang lebih nyaman.
Baca juga: Menteri PUPR: Penataan Kota Lama Semarang gerakkan pariwisata

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

KemenPUPR dapat anggaran terbesar pada 2021, capai Rp149,8 triliun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar